Feeds:
Pos
Komentar

Archive for September, 2009

Ini adalah kutipan surat pendek dari orang tua dan guruku H. Slamet Otomo:

1. Aku khusuki Islam dengan kebodohanku dan kefakiranku, tidak ada sembahanku kecuali Allah dan Nabi Muhammad adalah Rasulullah.
Aku datangi Allah dengan jiwaku dan aku kembalikan wujudku kepada-Nya.
Jiwaku milik-Nya, wujudku kehendak-Nya.
Di sana aku puja Allah, alangkah indah dan lembutnya.
Aku shalat, aku datang, aku berbicara dengan kerinduanku kepada-Nya.
Satu persatu ajaran Rasulullah saw aku jalankan.
Aku bershalawat dan bersalam kepada Rasulullah dengan lillahi ta’ala. Itu adalah doaku. Al Ahzab 56 pedomanku.
Aku rasakan manisnya, indahnya, lembutnya getaran iman.
Isbatul yakin aku dapatkan untukmu Islam.
Air mata menetes tanda keharuan.
Andaikan orang-orang yang menyatakan dirinya punya dasar, berani datang berjalan kepada-Nya, niscaya mereka akan mendapati bukanlah perbedaan-perbedaan faham yang runcing, tapi Islam yang maha luas.

2. Kesaksian adalah perjalanan, Bila sudah sampai, apa arti kesaksian?
Aku tidak boleh membenci, Abu Lahab, kaum Quraisy bertugas menempa Rasulullah saw.
Rasulullah saw teladan manusia.
Nabi Musa as dan Fir’aun bertugas mempertahankan kebenaran mereka dengan jiwa yang keras.
Nabi Musa as kebenaran hakiki.
Fir’aun kebenaran dirinya.
Jika tidak bisa dengan tanganmu, nasehatmu, doamu untuk mereka, demikian Rasulullah saw.
Aku sekarang tahu akan daku, kelanggengan adalah hakikiku, yang Engkau dahului dengan pengakuan-Mu ya Allah sebagai sesembahan manusia.
Pengakuan adalah kehancuranku, juga syirikku.
Kefanaan adalah pasrahku.
Dalam keheningan Engkau lebih nyata dariku, lebih nyata dari yang tampak.
Engkau bersembunyi dalam Qur’an-Mu.
Ya Allah bila dalam aku memakrifatkan diriku kepada-Mu terdapat kekurangan dan kesalahan, ampunilah aku ya Allah, aku bersaksi La ilaha illallah, Muhammad Rasulullah.
Berkehendaklah Allah dengan rahmat-Mu kepada semua yang tergelar, jangan Engkau tinggalkan dan Engkau murkai semua yang tergelar ini.

3. Betapa indahnya ciptaan Allah, beraneka ragam bentuk dan gerakannya, serta hukum dan tata caranya,manusia disibukkan olehnya.
Tidak adakah sekarang yang merenungkan siapakah Allah?
Tidak adakah sekarang yang berbondong-bondong mendatangi-Nya?
Allah adalah pepujaan. Allah adalah sesembahan.
Puja-puji bukanlah datang kepada-Nya, hanya merupakan lagu-lagu dan hitungan dalam suara dan hati.
Alangkah indahnya zaman Nabi saw, Wali-Wali berkumpul bersama dalam tubuh dan jiwa, hadir, berkomunikasi dalam puja dan puji kepada Allah.
Sehingga Allah selalu bersama, memimpin dan membimbing dengan nur-Nya dalam kesejukan dan ketenangan jiwa.
Rahmat Allah bersama kita semua.

H. SLAMET UTOMO.
Banyuwangi….

Iklan

Read Full Post »

Selalu ada harapan…

Wahai diri yang masih gelisah.
Wahai diri yang dadanya masih keras membatu.
Wahai diri yang otaknya masih galau.

Diri yang telah berbilang tahun terkungkung dalam kepompong nafs.
Diri yang dari puasa ke puasa gagal bermetamorfosis menjadi Ar ruh.
Diri yang tahunan telah gagal berubah menjadi kupu-kupu akhirat.
Kupu-kupu yang mampu bercengkrama dengan para malaikat.
Kupu-kupu yang nyanyiannya “sami’na wa atha’na, kudengar dan kuta’ati…”.
Kupu-kupu yang menebarkan keriangan.
Kupu-kupu yang menyebarkan keindahan.
Kupu-kupu yang mengalirkan Rahmat Bagi Semesta Alam.

Namun apalah daya…
Tatkala tubuh islamnya baru mulai menggeliat,
Kealpaannya telah membekapnya kembali…
Tatkala sayap imannya baru mulai tumbuh,
Kelengahannya telah mematahkannya kembali…
Tatkala dada ihsannya baru mulai merekah,
keangkuhannya telah menguncupkannya kembali…

Wahai diri yang kegelisahannya kembali membahana dengan deras.
Kegelisahan yang tak berujung seperti dulu-dulu.

Janganlah khawatir…
Selalu ada harapan…
Secarcah peluang masih membayang lembut didepan mata kita.
Setitik kesadaran masih menyapa relung hati kita.
Bahwa Allah masih tetap bersama kita.
Janganlah takut…
Karena Allah masih tetap Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Mari kita lepas ramadhan ini dengan rela.
Mari kita retas kembali keinginan kita dari sekarang.
Untuk menyelesaikan metamormosis kita yang tertunda.
Untuk menjadi kupu-kupu akhirat di malam 1000 bulan mendatang.
——

Juga….
Wahai diri yang pandangannya mulai tercekam.
Tercekamlah dengan hebat.
Tercekamlah….
Wahai diri yang dadanya mulai bergetar.
Tergetarlah dengan dahsyat.
Tergetarlah…
Wahai diri yang kulitnya mulai merinding.
Merindinglah dengan hebat.
Merindinglah…
Sebab itu adalah pertanda…
Bahwa Allah tengah merespon kita.
Allah tengah berkenan memandang kita dengan lembut.
Allah tengah berkenan menyapa kita dalam sunyi.
—-

Pula…
Wahai jiwa yang talinu…
Wahai diri yang dadanya menghening.
Mengheninglah…
Diamlah…
Sabarlah…
Wahai diri yang kulitnya melembut.
Melembutlah…
Meluruhlah…
Mengurailah…
Sebab itu adalah pertanda…
Bahwa diri kita mulai bermetamorfosis.
Sayap-sayap iman kita mulai tumbuh.
Tubuh islam kita mulai membentuk.
Dada Ihsan kita mulai merekah.
Diri kita siap untuk bermetamorfosis
Menjadi kupu-kupu bercitrakan syurgawi.
—–

Berikutnya…
Wahai diri yang muthmainnah
Wahai diri pepadang.
Wahai diri yang kulitnya pepadang.
Wahai diri yang dadanya pepadang.
Wahai diri yang otaknya pepadang.
Wahai diri yang pandangannya pepadang.
Wahai diri yang pendengarannya pepadang.
Wahai diri yang perasaannya pepadang.
Wahai Ar ruh…
Mendekatlah kepada Sang Maha Meliputi.
Tuduklah kepada Sang Maha Meliputi.
Rukuklah kepada Sang Maha Meliputi.
Sujudlah kepada Sang Maha Meliputi.

Sebab itu adalah sebuah pertanda…
Bahwa Sang Maha Meliputi siap menyapa kita,
Alastu birabbikum…, bukankah Aku ini Tuhanmu ?.
Innani Analllah…, Aku adalah Allah…
Laa ilaaha illa ana…, tiada Tuhan lain selain Aku…
Fa’budni…, mengabdilah pada-Ku…
Aqimish shalati lidzikri…, shalatlah untuk mengingat Aku…

Bahwa kita siap pula balas menyapa,
Wahai Wujud Sang Maha Meliputi…
Bala syahida…, benarlah hamba bersaksi…
Laa ilaaha illa anta…, Tiada Tuhan selain Paduka…
Anta Allah…, Benar Padukalah Allahku…,
Anta Rabbi…, Benar Padukalah Tuhanku…,
Anta Waliyyam Mursyida…, Benar Padukalah Pelindung dan Pemberi Petunjukku…,

Wa ana abduka…
Sedang hamba hanyalah sekedar abdi yang diliputi…
Hamba hanyalah sekedar abdi yang dilindungi…
Hamba hanyalah sekedar abdi yang ditunjuki…
Hamba hanyalah sekedar abdi yang diajari…

Wa ana abduka…
Hamba hanyalah sekedar pesuruh yang dialiri daya dan getaran…
Untuk siap dengan tulus menghamba…
Untuk siap dengan riang mengada…
Untuk siap dengan semangat berkarya…
Untuk siap menebar daya dan getaran sukacita milik Paduka…

Wa ana abduka…
Hamba hanyalah sekedar perukuk yang luruh dalam Wujud Maha Meliputi…
Hamba hanyalah sekedar pesujud yang terurai dalam Wujud Maha Meliputi…

Laa ilaaha illa anta…, wa ana abduka…

Ah… selalu saja ada harapan,
Untuk menapak jejak-jejak destiny kita masing-masing.

Salam
Deka….

Read Full Post »

Selama ini…
Saat aku berkata aku…
Aku tertahan dimataku…,
Karena mataku mengaku aku.

Saat aku berkata aku…
Aku terjebak ditelingaku…,
Karena telingaku mengaku aku.

Yang paling menyakitkan…
Saat aku berkata aku…
Aku terpasung oleh perut dan kelaminku…,
Karena perut dan kelaminku mengaku aku.

Saat aku berkata aku…
Aku terbelenggu dihatiku…,
Karena hatiku mengaku aku.

Saat aku berkata aku…
Aku terikat diotakku…,
Karena otakku mengaku aku.

Saat aku berkata aku…
Aku terpasung di file fikiranku…,
Karena file pikiranku mengaku aku.

Sehingga…
Akupun tak tentu arah dalam menetapkan visiku.
Akupun tersasar-sasar dalam menjalani misiku.
Akupun tersesat kesana kemari dalam menjalani tugasku.

Adakalanya, aku jadi hamba mataku.
Kadangkala, aku jadi hamba telingaku.
Entah berapa banyaknya, aku jadi hamba perut dan kelaminku.
Seringkali, aku jadi hamba hatiku.
Terlalu sering, aku jadi hamba otakku.
Tak terkira pula, aku jadi hamba file fikiranku.

Ahhh…, selama ini ternyata aku telah menjadi hamba dari atributku…
Aku selama ini telah menjadi hamba hawa un nafs…

Akibatnya…
Aku jadi tak bisa lagi pulang kekehakikianku dengan sadar…
Aku jadi tak bisa pulang keasalku dengan sadar…
Aku jadi tak bisa balik kembali kerumahku dengan sadar…
Aku jadi tak bisa bisa kembali menghadap kepada pemilikku dengan sadar…
Aku jadi tak bisa kembali ke Allah dengan sadar…
Aku jadi tak bisa menghamba kepada Allah dengan sadar…

Padahal…
Aku ingin pulang kerumahku dalam sadar…
Tapi mataku menghalangiku.
Aku ingin kembali keasalku dalam sadar…
Tapi telingaku menghalangiku.
Aku ingin kembali kepemilikku dalam sadar…
Tapi perut dan kelaminku menghalangiku…
Aku ingin menghadap Allah dalam sadar…
Tapi hatiku menghalangiku.
Aku ingin kembali ke Allah dalam sadar…
Tapi otakku menghalangiku.
Aku ingin menghadap Allah dalam sadar…
Tapi file fikiranku menghalangku…
Aku ingin menghamba kepada Allah dalam sadar…
Tapi atributku menghalangiku…

Ya…, aku sungguh ingin kembali kekehakikianku dalam sadar…
Bukan dipaksa dalam penderitaan…
Bukan dipaksa melalui kepedihan…
Bukan dihentakkan melalui siksa…
Bukan ditarik dalam tidur…
Bukan dibetot paksa dalam kematian…

Irji’ii ilaa rabbiki raadhiatan mardiyyah…
Aku rindu pulang sendiri kerumahku dalam sadar…
Aku ingin pulang sendiri keasalku dengan rela…
Aku ingin kembali ke Allah dengan rela…

Aku ingin mi’raj dengan rela dalam SHALATKU…

Fadkhulii fii i’baadi…
Untuk rela bergabung dalam jama’ah hamba-hamba Allah yang lain.
Untuk bersedia berkarya bersama hamba-hamba Allah yang lain.

Wadkhulii jannatii…
Untuk duduk bersama dalam citra kesukacitaan.
Untuk beraktifitas bersama dalam nuansa kesukacitaan.

Laa ilaha illallah…, DERR…

Wahai kalian semua…
Mataku…, telingaku…, hatiku…, otakku…, dan file fikiranku…
Terlebih lagi wahai perut dan kelaminku…
Dengarlah sabdaku…

Ternyata..
Kalianlah selama ini yang telah memperkecilku.
Kalianlah selama ini yang telah mempersempitku.
Kalianlah selama ini yang telah menjepitku.
Kalianlah selama ini yang telah mengikatku.
Kalianlah selama ini yang telah memasungku.
Kalianlah selama ini yang telah mempermainkanku.

Sehingga…
Aku tercerabut dari kehakikianku.
Aku tercover dari asal muasalku.
Aku tidak bisa pulang kerumahku.

Padahal aku tahu…
Inna lillahi wa inna ilaihi raji’uun…
Bahwa aku ini hakikinya adalah milik Allah,
Dan kepada Allah lah semestinya aku pulang.

Padahal aku tahu pula…
Inni jaa’ilun fil ardhi khalifah…
Bahwa aku diutus Allah kebumi ini sebagai khalifah (penguasa).
Akulah sebenarnya sang penguasa atas kamu wahai mataku.
Akulah sebenarnya penguasa atas kamu wahai telingaku.
Akulah sebenarnya penguasa atas kamu wahai perut dan kelaminku.
Akulah sebenarnya penguasa atas kamu wahai hatiku.
Akulah sebenarnya penguasa atas kamu wahai otakku.
Akulah sebenarnya penguasa atas kamu wahai file pikiranku.
Semua kamu untuk kugunakan dalam menjalankan tugasku dari Allah…
Wama arsalnaaka illa rahmatan lil ‘alamiin…
Karena aku memang ditugaskan Allah untuk menjadi rahmat bagi semesta alam…

Hayya ‘alash shalah…………
Hayya ‘alal falah………..

Sekarang…
Aku merdeka saat aku berkata aku…
Aku adalah aku yang merdeka…

Aku telah merdeka dari mataku,
Yang selama ini ikut mengaku bisa melihat.
Wahai mataku…, diamlah…
Bukan engkau yang melihat saat kau melihat.
Tapi aku yang melihat melewatimu.
Los…

Aku telah merdeka dari telingaku,
Yang selama ini ikut mengaku bisa mendengar.
Wahai telingaku…, diamlah…
Bukan engkau yang mendengar saat kau mendengar.
Tapi aku yang mendengar melaluimu.
Los…

Aku telah merdeka dari perut dan kelaminku,
Yang selama ini ikut mengaku bisa berkuasa.
Wahai perut dan kelaminku…, ikutlah…
Bukan engkau yang berkuasa saat kalian berkuasa.
Akulah sekarang yang berkuasa memanfaatkanmu.
Los…

Aku telah merdeka dari hatiku,
Yang selama ini ikut mengaku bisa merasa.
Wahai hatiku…, diamlah…
Bukan engkau yang merasa saat kau merasa.
Tapi aku yang merasa melaluimu.
Los…

Aku telah merdeka dari otakku,
Yang selama ini ikut mengaku bisa berfikir.
Wahai otakku…, diamlah…
Bukan engkau yang berfikir saat kau berfikir.
Tapi aku yang berfikir melaluimu.
Los…

Aku telah merdeka dari file fikiranku,
Yang selama ini ikut mengaku bisa mengada.
Wahai file fikiranku…, tinggallah…
Bukan engkau yang ada saat kau mengada.
Akulah yang mengada melaluimu.
Los…

Aku adalah Pepadang…

Saat aku berkata aku…, aku…, aku…
Maka aku bukan lagi berada dimataku.
Aku bukan lagi duduk ditelingaku.
Aku bukan lagi si liar yang sibuk diperut dan kelaminku.
Aku bukan lagi si sibuk yang bolak balik didalam hatiku.
Aku bukan lagi si liar yang sibuk berjalan diotakku.

Aku bukan lagi si tak tentu arah yang sibuk berkelana di file pikiranku.
Yang selama ini selalu mendorongku kemasa lalu yang panjang,
Yang selama ini selalu menarikku kemasa depan yang lama.
Yang selama ini terus membawaku kedunia angan-angan.
Bukan begitu…

Aku adalah Pepadang.
Yang siap mengada…
Yang siap meretas jejak-jejak keberadaan…
Yang siap merekahkan jejak benih kesempurnaan…
Yang siap menebarkan jejak pendar kesukacitaan…
‘Idil Fitri..
Aku…

Salam,
Deka,
31 Agustus 2009, Cilegon

Read Full Post »

BERSATU 6/6 (SELESAI)

Kalau diantara sesama umat islam sendiri sudah saling berbicara secara tidak utuh begini, maka itu alamat akan sangat membosankan sekali. Rasa kantuk cepat sekali menyerang. Tidak ada rasa sambung, atau tali rahim yang menghubungkan di antara sipembicara dan yang mendengarkannya. Otak kita saling tolak menolak. Saat kita diberitahu oleh si penceramah bahwa saat itu kita sedang tidak baik, tidak khusyuk, tidak bahagia, lalu sipenceramah mengajak kita untuk bertaqwa, untuk khusyu sekarang juga. Maka dada kita langsung berontak menolaknya. Kita ngedumel: “wah sipenceramah ini asal bicara saja”. Dada kita langsung tidak nyaman. Rasa tidak nyaman itu utuh dan bulat menyelimuti tubuh dan dada kita. Sehingga akhirnya pada ceramah-ceramah yang akan datang dia tidak akan datang kalau sipenceramahnya adalah orang dulu yang pernah menasehatinya. Yang muncul kemudian adalah rasa permusuhan, rasa bergolong-golongan diantara sesama muslim.

Pantas saja Allah begitu benci kalau kita begitu. Karena ternyata saat kita berbicara kepada orang lain tentang iman, sementara suasana rasa iman itu tidak ada sama sekali, atau paling tidak belum utuh dan bulat tertanam didalam dada kita, maka sebenarnya saat itu kita tengah berbicara bohong. Seperti yang pernah dilakukan oleh seoran badwi dihadapan Rasulullah:

Orang-orang Arab Badwi itu berkata: “Kami telah beriman”. Katakanlah (kepada mereka): “Kamu belum beriman, tetapi katakanlah: “Kami telah tunduk”, karena iman itu belum masuk ke dalam hatimu… “. (Al Hujuurat 14).

Orang Arab Badwi itu belum berada pada posisi orang yang bersedia untuk diberi DERR oleh Allah…

Lalu…, mana bisa orang yang dadanya sedang gelisah bercerita tentang suasana tenang. Mana bisa orang yang dadanya sedang dipenuhi rasa benci bercerita tentang suasana kasih sayang. Mana bisa orang yang dadanya sedang kebingungan bercerita tentang kepahaman. Mana bisa orang yang dadanya penuh dengan rasa dendam akan bercerita tentang suasana saling memaafkan. Mana bisa orang yang dadanya penuh dengan rasa ingin merusak berbicara tentang rahmat bagi semesta alam. Mana bisa orang yang suasana dadanya sedang penuh dengan rasa keangkuhan: “Ana khairu minhu, aku lebih baik dari dia”, akan berbicara tentang persaudaraan islam (ukhuwah islamiyah). Mana bisa orang yang suasana dadanya masih kotor dan mati, mau bercerita tentang kemahasucian dan kemahalembutan Allah. Mana bisa orang akan bercerita tentang suasana syurgawi, sedang saat itu dadanya sedang dipenuhi oleh suasana neraka. Mana bisa… Dan DAYA yang dipancarkannya pun sungguh tidak enak dan tidak nyaman…

Kalau kita masih saja begitu, kita berkata-kata tentang sesuatu tentang kebaikan islam yang belum kita lakukan secara utuh, itu malah bisa menebarkan benih-benih perpecahan dan rasa permusuhan ditengah-tengah umat. Kita akan menyebarkan DAYA NEGATIF yang kalau diterima oleh orang yang dadanya TIDAK LOS dan TIDAK KOSONG akan mempengaruhinya untuk melakukan hal-hal yang negatif pula. Makanya, sebagai akibatnya seringkali kita lihat orang yang lidahnya sedang menyebut ALLAHU AKBAR, tapi matanya melotot menyeramkan, dia merusak lingkungan, dia menyakiti bahkan sampai membunuh orang lain yang tak berdosa. Sehingga alih-alih dia mengharumkan nama islam, dia malah membuat citra islam jatuh terpuruk sampai berada dititik nadir. Ini seperti susu sebelanga dirusakkan oleh nila setitik. Duh kasihan sekali Rasulullah yang telah bersimbah keringat bercampur darah untuk mengharumkan islam, tapi umat Beliau sendiri malah melepehkannya. Rasulullah mengibaratkan ini seperti seekor babi melepehkan butir-butir mutiara dari mulutnya.

Atau akibat lain yang paling ringan adalah apa-apa yang kita sampaikan itu hanya akan jadi sampah pemikiran saja didalam otak orang lain, yang akan membuat ruwet pola pemikiran mereka. Keruwetan seperti itu pulalah yang akan ditularkannya kepada orang lain. Ruwet berbuah ruwet …

Sungguh dahsyat memang muatan ayat (As shaaf 2-3), ini yang memang ditujukan Allah sebagai peringatan bagi orang BERIMAN untuk berkata-kata. Kalau bagi orang yang tidak beriman, mau bicara apa saja sih… ya silahkan saja…

Namun ayat-ayat yang tegas tersebut janganlah jadi tembok penghalang pula bagi kita untuk berkata-kata tentang islam kepada sesama. Tidak begitu. Itu namanya kita sedang ngambek atau “pundung” seperti anak kecil. Ayat-ayat itu malah seharusnya tambah membuat kita bersemangat untuk minta dituntun oleh Allah, minta diajari oleh Allah, mohon dimengertikan oleh Allah tentang islam, minta didudukkan oleh Allah didalam kursi islam yang utuh. Karena memang yang tahu persis tentang islam adalah Allah dan Rasulnya saja. Ayat as Shaaf 2-3 itu seharusnya akan lebih menggugah kita untuk tetap duduk kokoh menghadap kepada Allah untuk minta diajari-Nya, dan dengan sabar kita akan menunggu DERR demi DERR dari-Nya. Sungguh…, Allah bersama orang yang SABAR…

Begitu juga…, ayat-ayat ini janganlah dengan serta merta membuat kita menjadi begitu bersemangat untuk “menilai” orang lain tatkala kita tidak mampu menangkap makna-makna dari apa-apa yang dia ucapkan kepada kita. Boleh jadi saat itu kitanya yang tengah lalai. Saat itu kita tengah tidak berada pada posisi siap untuk menerima pengajaran yang pada hakekatnya saat itu Allah lah yang sedang mengajari kita lewat lidah orang itu. Kita tidak membuka otak kita, kita tidak mengosongkan cangkir kita, kita tidak melepas keangkuhan kita, kita tidak membuka dada kita saat itu, sehingga kitapun tidak dapat memetik manfaat dari apa-apa yang tengah diajarkan oleh Allah kepada kita melalui lidah orang lain.

Jadi ayat-ayat ini bukan untuk menilai orang lain, bukan… Juga bukan sebagai dasar pema’afan buat diri kita saat kita tidak mampu menangkap makna-makna dari ucapan orang lain kepada kita. Tapi ayat ini lebih untuk menjadi peringatan kepada kita sendiri, agar sebelum kita berkata-kata kepada orang lain tentang islam, sekali lagi tentang islam, haruslah kita telah melakukan apa-apa yang kita katakan itu secara utuh terlebih dahulu. Karena untuk menerima islam itu prosesnya ada tersendiri. Prosesnya unik, yang bukan dari proses berfikir. Tapi dengan cara DERR…

Insyaallah, Shalat Center sedang membangun kembali rasa pertemanan ala peshalat yang utuh itu. Yaitu, generasi peshalat yang cair dan renyah dalam berislam, kemudian berhasil pula mengejawantahnya ditempat kerjanya, berupa hasil fikir yang cemerlang, karya yang berbuah ranum, serta manfaat berkah yang melimpah bagi sesama. Sebuah generasi yang mampu hidup berkelimpahan karena mereka mampu untuk BERIMAN UTUH kepada Allah, Dzat Yang Maha Berkelimpahan. Sehingga akhirnya semua bisa bersaksi dengan utuh: “Asyhadu allailaha illallah…, wa asyhadu annamuhammadan rasulullah…”

Nah… nanti shalat yang seperti ini bisa dinamakan dengan nama apapun juga, seperti shalat yang dzauq, shalat holistik yang mengharmonisasikan kognisi, afeksi, dan motorik. Ah silahkan saja sebut dengan berbagai istilah itu. Saya jadi ingat istilah Pak Haji Slamet Utomo untuk shalat seperti itu, yaitu shalat yang dihayati.

Yang pasti 1000 generasi pertama peshalat utuh itu telah diletupkan dadanya oleh Allah, direstui oleh ustadz Abu Sangkan dan direstui pula dengan do’a dari Pak Haji Slamet Utomo untuk bergerak kepelosok-pelosok Nusantara dan Dunia, untuk membumikan kembali SHALAT yang UTUH. Sebuah mutiara yang nyaris tertutup oleh lumpur kegelapan hati kita.

Wallahu a’lam…. Ya Allah…, hamba mohon maaf andaikan hamba keliru dalam memaknai ayat-ayat-Mu.

Selamat mencoba wahai sahabat-sahabatku…, Singgahlah sejenak untuk mencicipi seteguk DERR…

Singgahlah…

Salam,

Deka 04 September 2009, Jalan Kabel 16, Cilegon.

Read Full Post »

BERSATU 5/6

Maka setelah itu, saat kita berkata kepada orang-orang disekitar kita: “marilah kita beriman kepada Allah…”, kata-kata kita tentang IMAN itu telah BERSATU dengan SUASANA RASA IMAN yang ada didalam dada kita. Sungguh…, sebuah KATA yang telah BERSATU dengan SUASANA atau KEADAAN dari KATA itu, akan mempunyai daya yang sangat besar bagi orang-orang yang kita tuju dengan kata itu. Terutama saat kita berhadapan dengan orang-orang yang mau, ingin, dan bersedia membuka dadanya untuk menerima pengajaran dari Allah sesuai dengan proses diatas.

Sebaliknya, bagi orang-orang yang telah membatu hatinya dari mengingat Allah, proses mengalirnya Daya Pengajaran dari Allah nan super lembut tersebut diatas TETAP tidak akan pernah tertangkap sedikitpun oleh dadanya. Dadanya tetap mati. Bahkan Allah tetap tidak berkenan mengalirkan daya itu sedikitpun kedalam dadanya. Sehingga saat dia mencoba untuk berkata tentang IMAN, maka rasa atau suasana IMAN itu TIDAK ADA sedikitpun berada didalam dadanya.

Malah sebaliknya, saat dia berkata: “saya TIDAK PERCAYA…”, maka ucapan TIDAK PERCAYANYA itu UTUH dan BULAT. Karena ucapan tidak percayanya itu persis sama dengan suasana tidak percaya yang ada didalam dadanya. Dan itu pasti sama pula dengan salah satu atau beberapa ayat Al Qur’an dan Al Hadist.

Makanya ada ayat-ayat yang berkenaan dengan orang-orang yang tidak beriman kepada Allah. Misalnya ketika Al Qur’an bercerita tentang ketidakpercayaan Fir’aun, Namrud, dan beberapa nama lainnya kepada Allah. Kalau orang sudah begini, tidak ada yang bisa memberi petunjuk baginya kecuali Allah sendiri. Tentu saja dengan cara Allah yang ekstrim pula. Fir’aun baru bisa percaya kepada Allah pada detik-detik terakhir hidupnya, saat dia mengalami siksaan ketika ditelan oleh lautan.

Keadaannya akan berbeda kalau kita berbicara tentang rasa MARAH atau BENCI kita kepada seseorang yang pernah menyakiti dan mengecewakan kita. Begitu kita berbicara: “Saya benar-benar MARAaaHHH… kepada si A, Saya BENCI sekali kepadanya…”. Dada kita terisi penuh dan utuh dengan suasana rasa MARAH dan BENCI itu, wajah kita menegang dan memerah, seluruh tubuh kita mengejang siap untuk memuntahkan energi marah yang tercipta disetiap sel tubuh kita kepada orang yang kita marahi dan benci itu. Andaikan orang yang kita benci itu ada didepan kita saat itu, alangkah berbahayanya keadaannya.

Sekarang menjadi jelaslah maksud  surat As shaaf 2-3 diatas, kalau kita ingin berbicara tentang sesuatu yang berkenaan dengan islam, maka seyogyanyalah, wajiblah kita sudah melakukannya terlebih dahulu dengan utuh dan bulat. Artinya saat kita melakukan aktifitas tersebut bersamaan dengan itu ada pula suasananya. Sehingga kata-kata yang akan kita ucapkan atau tuliskan setelah itu adalah suasana jiwa kita sendiri yang telah bersatu dengan kata-kata yang kita ucapkan atau tuliskan itu. Dan itu pasti akan mempengaruhi orang yang mendengarkannya atau yang membaca kata-kata kita itu. Artinya omongan kita bisa nyambung. Inspiring… Namun, tetap tidak akan begitu berpengaruh banyak terhadap orang yang memang tidak bersedia membuka hatinya untuk menerima islam…

Ini bisa dimisalkan dengan penggunaan sebuah kata seperti GOLF. Bagi seorang pegolf, saat dia berbicara tentang GOLF, maka suasana nikmatnya bermain golf bersatu dengan kata-kata yang keluar dari mulutnya. Dia bisa bercerita bagaimana mereka bisa kuat berjalan berkilo-kilo selama berjam-jam, berpanas-berhujan, memukul, dan memasukkan bola ke hole tanpa capek sedikitpun. Ceritanya bisa detail dan runut sekali sampai kehal terkecil sekalipun. Bagaimana rasanya saat bola berhenti tipis dipinggir lobang, sehingga kalau ditiup sedikit saja bola itu akan masuk. Tapi bola itu tidak boleh ditiup. Seperti yang pernah diperlihatkan dalam sebuah iklan minuman beberapa waktu yang lalu. Duh rasanya penasaran banget.

Kalau cerita tentang golf ini disampaikan kepada sesama pegolf, maka ngomongnya seperti ada tali yang menyambungkan keduanya sehingga mereka bisa berbicara dan tertawa bersama-sama. Bahkan saat salah seorang dikoreksi atau disalahkan oleh temannya dia bisa menerima dengan tanpa ngedumel sedikitpun. Dan dia malah balik berkata: “besok saya akan lebih baik dari sekarang, awas kamu ya…”, ucapnya sambil tertawa. Suasananya begitu cair dan renyah sekali. Karena mereka berbicara golf sekaligus dengan me recall dan menikmati kembali suasana rasa bermain golf itu didadanya, sehingga yang muncul adalah Ukhuwah pegolf, atau suasana pertemanan ala komunitas pegolf. Suasana yang tidak akan pernah bisa muncul ketika seorang pemain tenis meja bercerita kepada pemain golf, tapi si petenis meja belum pernah main Golf apalagi menikmatinya, walau dia sering membaca buku golf, Sehingga pastilah omongan mereka nggak akan nyambung…

Contoh yang sama bisa kita amati pada suasana pertemanan ala para pemancing. Suasananya cair, renyah. Peristiwa saling salah menyalahkan diantara merekapun bisa berjalan dengan aman-aman saja. Tidak ada diantara mereka yang rebutan ikan. Tidak yang berantam gara-gara senggolan pancing. Saat pancing mereka saling tersangkut, mereka malah bisa saling tertawa lepas. Diantara mereka belum ada terdengar yang saling berbunuh-bunuhan kecuali membunuh ikan. Asyik sekali mereka dalam memancing itu. Kalaulah ada yang melarang mereka untuk pergi memancing, barulah mereka marah habis-habisan…

Begitu jugalah seharusnya yang terjadi diantara sesama umat islam dalam mewujudkan ukhuwah islamiyah, suasana pertemanan ala sesama umat islam. Namun sayangnya, saat kita berbicara tentang islam, walau diantara sesama umat islam sekalipun, suasana renyah dan cair itu sudah jarang sekali terjadi kalau tidak mau dikatakan tidak pernah lagi tercipta. Ukhuwah islamiyah yang sering didengung-dengungkan orang itu sekarang sudah barang langka dan sangat sulit diwujudkan. Karena dalam bergaul diantara sesama muslim, kita sudah begitu terbiasa saling berbicara tentang sesuatu yang tidak atau belum pernah kita lakukan dengan UTUH. Kita dengan sangat bersemangat bisa bercerita tentang IMAN (percaya), misalnya, tapi sayangnya kita berbicara dengan tidah utuh. Saat kita bercerita IMAN itu, tidak ada sedikitpun SUASANA IMAN yang utuh terbentuk didalam dada kita. Dada kita hambar saja. Dada kita datar-datar saja. Bahkan ada sebentuk suara lirih yang sedang berkata didalam dada kita yang menolak apa-apa yang tengah kita katakan itu. “Aaaa… kamu bohong ya…, kamu sendiri ragu ya…”, kata suara lirih itu. Dan biasanya kita tidak mempedulikan suara lirih itu dan tetap meneruskan perkataan bohong kita itu.

Bersambung…

Salam,

Deka

Read Full Post »

BERSATU 4/6

06 September 2009 jam 6:21
Dari proses yang diterangkan Allah dalam ayat 22-23 surat Az Zumar diatas menjadi jelaslah bahwa untuk bisanya kita menerima islam itu dengan SUKACITA dan UTUH (KAFAH), haruslah terlebih dahulu ada Daya Pengajaran Allah yang diturunkan Allah langsung kedalam dada kita. Merinding jadinya kulit kita, bergetar dada kita akibat turunnya Daya Pengajaran Allah itu. Lalu setelah itu muncul suasana tenang dan damai yang menyelimuti dada kita.

Jadi…, bukan cukup hanya sekedar kita membaca dan menghafal definisi-definisi dari kitab al Qur’an dan Al Hadist yang tertulis dalam bahasa Arab, atau tafsir dan uraian dari ulama-ulama penerus Rasulullah. Bukan. Sebab setiap KATA didalam Al Qur’an dan Al Hadist itu sekaligus BERSATU dengan SUASANA dan KEADAANNYA.

Suasana ini akan disimpan didalam otak kita untuk nanti di recall (dipanggil ulang) pada saat kita membutuhkannya. Bahkan kadangkala pada saat-saat tertentu, suasana yang sudah ada didalam dada kita itu akan diperkuat Allah dengan daya pengajaran yang sama tapi dengan kualitas dan intensitas yang lebih tinggi, agar kita semakin paham dan mengerti tentang suasana yang telah kita dapatkan sebelumnya. Penguatan itu bisa berulang-ulang seperti yang dijelaskan oleh ayat diatas. DERR…, DERR…, DERR…….

Selanjutnya tinggal terserah kita. Misalnya, saat kita ingin berkata-kata, berbicara, menulis, ceramah, ataupun berkhotbah tentang sesuatu topik, kita tinggal me recall suasananya, lalu dada kita dialiri lagi dengan suasananya, kemudian kita menerjemahkan suasana dada kita itu dengan kata-kata kita sendiri, atau bisa pula kita cari padanan kalimat-kalimatnya didalam al Qur’an dan Al Hadist. Dan secara mencengangkan pastilah inti sari dari kata-kata yang kita pilih dalam bahasa kita itu akan sama dengan muatan salah satu atau beberapa ayat Al Qur’an dan Al Hadist. Dan kemudian, walaupun kita baru mendapatkan satu atau dua Daya Pengajaran dari Allah tentang islam, maka sampaikanlah satu atau dua ayat itu. Insyaallah itu akan sangat bermanfaat bagi orang-orang yang menerimanya.

Misalnya, pada suatu saat dada kita pernah dialiri oleh Allah dengan suasana percaya yang sangat pekat kepada-Nya. Percaya kita itu FULL…, PENUH…, UTUH…!. Rasa percaya itu sampai mempengaruhi kulit, seluruh tubuh, dan DNA kita. Rasa percaya kita itu tidak hilang-hilang, tidak copot-copot. Rasanya seperti orang yang sedang kasmaran. Kita benar-benar tidak berkutik, takluk, dan habis dari segala pengakuan dihadapan Allah. Bahkan, saat kita lagi capek, ngadunya ke Allah: “ya Allah saya capek…”. Saat kita ngantuk dan ingin tidur, sambil merebahkan diri, kita maunya ngomong ke Allah: “ya Allah tubuh saya ingin tidur ya Allah, saya siap kembali kepada-Mu”, Lalu kita siapkan ruh kita untuk kembali ke Allah: “saya siap ya Allah. Allah…”. lalu kita lenyap kembali ke Allah.

Begitu bangun tidur, bawaannya kita juga tetap saja condong ingin ke Allah, sehingga kitapun inginnya berucap: “makasih ya Allah, Engkau telah hidupkan saya kembali setelah tadi mati beberapa saat”. Untuk hal tersulitpun, tatkala kita mendapatkan sebuah peristiwa yang tidak sama dengan apa yang kita harapkan, kita dengan sangat lapang berkata: “ya Allah saya siap menerimanya ya Allah”.

Bahkan saat Allah mengetok bumi dengan gempa bumi atau gunung meletus yang meluluh lantakkan rumah, sawah, ladang, dan bahkan memakan korban jiwa, kita masih bisa berkata tanpa rasa panik dan takut: “Allah ya…”. Lalu kitapun segera berdiri tegak: “Siap ya Allah…”. Dan dengan tergopoh-gopoh kita segera mengalirkan sebagian rezki kita dan mengulurkan bantuan tenaga kita, tentu saja sesuai dengan kemampuan kita, untuk membatu korban bencana yang membutuhkannya. Kita segera beranjak melaksanakan tugas kepetugasan kita dihadapan Allah. Bukan hanya sibuk membahasnya dengan mulut berbusa-busa. Karena memang disetiap bencana yang datang menyapa, sebenarnya saat itulah orang beriman sedang MELIHAT ALLAH.

Sungguh…, setiap Allah MENYATA kealam benda, maka benda-benda akan hancur, gunung-gunung akan luluh lantak, bumi akan bergoncang, manusia akan tiada, pingsan…, mati…!. Sebab saat itu sebenarnya Allah sedang menyata, sedang menyabda, sedang mengaku, sedang berkata kepada kita semua:

“Ini Aku…, Allah…, Wahai semua ciptaan-Ku, kalian sebenarnya tiada, semua FANA, kecuali hanya Aku yang KEKAL. Akulah Allah, tiada Tuhan selain Aku, sembahlah Aku, mengabdilah kepada-Ku, dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku”.

Kalaulah kita masih saja tidak tercerahkan, tidak tersadarkan, dengan peringatan seperti itu, maka Allah kembali bersabda dengan lembut: “Fabiayyi alaa irabbikuma tukadzdzibaan, maka yang manakah karunia Tuhan kalian yang kalian dustakan?”. “Dengan cara apalagi Aku harus menyadarkan kalian tentang Aku kalau tidak dengan shalat??”.

Akhirnya bagi orang yang beriman apa-apa Allah, sedikit-sedikit Allah, persis seperti orang kasmaran kepada kekasihnya. Dan pastilah kemudian dia akan menjalankan Shalat dengan bersemangat. Karena saat shalatlah orang beriman MELIHAT ALLAH. Karena saat shalat itu Ruhani orang beriman melesat terbang kembali ke sisi Allah.

Suasana percaya penuh dan utuh kepada Allah seperti ini disebut juga dalam bahasa arabnya dengan istilah IMAN kepada Allah. Rasa Iman kepada Allah. Suasana RASA IMAN ini bisa kita recall kembali. Atau bisa pula pada saat-saat tertentu Allah menurunkan kembali daya pengajaran-Nya kedalam dada kita tentang RASA IMAN itu untuk lebih memantapkan iman kita kepada-Nya. DERR…

Bersambung…

Salam,
Deka

Read Full Post »

BERSATU 3/6

05 September 2009 jam 17:48
1. Allah melapangkan, meluaskan, atau membuka dada Rasulullah.
2. Dada Beliau yang sudah lapang itu ditarok oleh Allah diatas cahaya Allah.

Dua langkah pertama ini tidak akan pernah terjadi (kecuali jika Allah menghendakimya) bagi orang-orang yang tidak bersedia, tidak bersikap, dan tidak ingin untuk memahami islam. Dada orang yang seperti ini suasana didalamnya adalah gelap, keras, dan membatu sehingga dada tersebut tidak sedikitpun sadar dan ingat kepada Allah. Kalau sudah membatu seperti ini, Allah menamakan dada tersebut dengan istilah dada yang dimiliki oleh orang yang sesatnya sebenar-benarnya sesat.

3. Dada Rasulullah yang sudah super lapang dan sedang ditarok Allah pula diatas cahaya-Nya kemudian DI ISI, DI OSMOSIS, DI ALIRI, DI SIBGAH oleh Allah dengan perkataan-perkataan yang utuh tentang islam. Utuh seperti dalam sebuah kitab yang lengkap dan detail, yang ditarok Allah kedalam dada Beliau. Kitab itu sama dari masa kemasa. Sama dari masa lalu, sampai sekarang, maupun untuk masa yang akan datang.

Ha Mim…, ‘Ain Sin Qaf… (Asy syura 1-2)
DERR…, ada daya pengajaran yang sangat hebat dan utuh seperti kitab diturunkan (anzal) oleh Allah, dialirkan Allah, diosmosiskan Allah Sendiri kedalam setiap sel kulit, sisi-sisi tubuh, dan seluruh DNA Beliau.

Daya yang turun itulah kemudian mampu dibaca Beliau melalui dada Beliau yang saat itu memang sedang luas tak berhingga dan sedang bergelimang pula dengan cahaya Allah.

Oooo…, ternyata Daya Pengajaran seperti inilah yang diperintahkan oleh Jibril untuk dibaca oleh Beliau. “Iqraa…, bacalah daya pengajaran dari Allah”, kata Jibril. Bukan kitab, bukan buku, bukan catatan, bukan huruf-huruf, tetapi Daya Pengajaran. Daya Pengajaran itu membawa dan memuat pengertian yang UTUH tentang islam. Daya Pengajaran dari Allah itulah yang disebut Allah sebagai sebaik-baiknya perkataan-Nya. Utuh kitab tentang islam yang beliau terima. Dan secara berulang-ulang pula Allah memberikan DERR…, DERR…, DERR…, itu selama masa kenabian Beliau. Sehingga tidak ada satu butir perkatan Beliaupun tentang islam yang tidak diawali dengan DERR itu.

4. Reaksi pertama saat Allah berkenan mengaliri Dada Beliau dengan Daya Pengajaran itu adalah: Kulit Beliau merinding, tubuh Beliau menggigil hebat seperti orang kedinginan. Sehingga menurut sejarah Beliau minta diselimuti oleh Khadijah, istri Beliau. Karena saat itu memang sedang ada Daya Pengajaran yang sangat hebat yang langsung diturunkan oleh Allah kepada Beliau. Menggigilnya kulit Beliau itu adalah karena saat itu Beliau menjadi begitu takluk, tidak berkutik, dan tercekam hebat dengan Allah. Iman Beliau kepada Allah pun menghujam dalam kedalam dada Beliau. Sel-sel tubuh Beliau, DNA Beliau, dan otak Beliaupun sedang dibasuh, dicelup, dimetamorfosis oleh Allah agar paham secara utuh tentang islam. Tidak ada bagian tubuh dan jiwa Beliau yang tidak beriman kepada Allah.

5. Setelah Daya Pengajaran itu selesai ditarok Allah kedalam dada Beliau, kemudian kulit dan dada Beliau yang tadinya merinding, bergetar, dan bereaksi hebat, lalu berubah menjadi TALINU…, tenang, lembut, lunak, dan damai. Bukan hanya itu, kulit dan hati Beliau itu juga menjadi condong kepada mengingat Allah, selalu ingin ke Allah, selalu ingin mengajak ke Allah. Sehingga dalam keadaan apapun juga, baik saat berdiri, duduk, ataupun tidur, saat bekerja, saat berkarya, saat menyabda, kulit dan hati Beliau selalu condong kepada mengingat Allah. Sehingga yang Beliau bicarakan selalu tentang Allah…

Kadzaa lika yuuhii ilaika wa ilalladzi na min qablika Allahul ‘aziizul hakiim, demikianlah Dia mewahyukan kepadamu dan kepada orang-orang yang dari sebelum kamu. Allah Maha Perkasa Maha Bijaksana. (Asy Syura 3)

6. Dzalika…!. Proses seperti diatas kemudian ditegaskan kembali oleh Allah: “Demikian itu adalah petunjuk Allah”. Begitulah cara Allah menunjuki orang-orang, siapapun, yang dikehendaki-Nya sepanjang masa, dari zaman ke zaman.

7. Sedangkan bagi siap-siapa yang Allah sesatkan dia maka tidak ada sesuatupun baginya dari sang pemberi petunjuk”. Karena yang bisa memberi petunjuk itu hanyalah Allah sendiri dengan proses seperti diatas, sedangkan Allah tidak akan pernah berkenan memberi petunjuk kepada mereka karena hati mereka keras membatu dari mengingat Allah. Hatinya pun tidak akan pernah condong kepada Allah. Dia akan sibuk dengan segala sesuatu yang akan menjauhkannya dari Allah.

Salam,
Deka
Bersambung…

Read Full Post »

Older Posts »

%d blogger menyukai ini: