Feeds:
Pos
Komentar

Nasehat Arif Billah:

Anakku, Allah swt ada berfirman bahawa kalau kita tidak mencintaiNya maka Dia akan jadikan satu ummah yang mencintaiNya dan Dia mencintai mereka.

Bagaimana rupa kita tidak mencintaiNya. Ingatkah kita kepada firmanNya, “Bukan kau (Muhammad) yang membunuh, yang membunuh adalah Aku.”

Ayat di atas ini merujuk kepada fakta bahawa Muhammad itu hanyalah Sifat. Yang sebenar melakukan lakonan itu adalah Dzat, Hakikat yang di sebalik semua Sifat.

Seperti, Kulit itu Sifat dan Isi itu adalah Hakikat maka yang melakukan sesuatu lakonan itu adalah Isi bukan Kulit. Kulit hanya mengikut pergerakan Isi.

Justeru itu, kesemua ciptaan termasuk ruang dan masa adalah Sifat dan disebalik semua Sifat adalah Dzat, Hakikat yang Wajibul Wujud. Dengan ini apabila kita membenci atau berat sebelah (bias) atau memandang tidak seimbang (prejudice), mengutuk, memfitnah, menganiaya dan melakukan lain-lain sifat yang buruk terhadap ciptaan Allah swt, natijahnya ialah kita tidak mencintai Allah swt kerana Hakikat kesemua ciptaan adalah DzatNya. Lalu terjadilah peperangan, terorisme, radikalisme, pembunuhan, penganiayaan terutama mengada-adakan berita palsu (Fake News) untuk mendatangkan kemudaratan kepada sebuah negeri, kumpulan ataupun individu (perseorangan), merosakkan negeri menerusi korupsi, tamak-haloba kepada kuasa, kemuliaan, pangkat serta nama, kehilangan panduan lalu terjerumus kepada dadah (nakoba), jenayah, kenalan remaja (Juvenile Deliquency) arak, judi, anak luar nikah serta tingginya nisbah penceraian.

Ini semua berlaku kerana kita melupakan Allah swt lalu tidak mencintaiNya. Justeru itu, Dia melupakan kita.

Namun begitu, Alhamdulillah, sesudah 1000 tahun (kurang lebih) Hijriah, diturunkan Ilmu Makrifatullah ini kepada kalian pada tahun 1400 hijriah (1990 Masihi) dan pada tahun 2008 Masihi diturunkan pula ilmu lanjutan yang berhubungkait dengan Ilmu Makrifatullah. Urutan Ilmu lanjutan ini adalah seperti berikut:

1. Ilmu berkenaan Loh Mahfuz (LM) yang menceritakan :

i. Susunan LM.
ii. Penjelasan berkenaan masa diambil untuk terjadinya infrastruktur Langit serta Bumi (L&B) dan sesudah itu umur yang diberi kepada L&B.
iii. LM itu sempurna, tidak akan ada perubahan serta teguh.
iv. Apa jua yang sudah dicatat dalam LM akan terlaksana mengikut masa peruntukan mereka.
v. Manusia tiada pilihan melainkan menerima peruntukan mereka kerana inilah Takdir mereka.
vi. Takdir ini menjadi Rukun Iman ke 6. Sesiapa yang tidak dapat menerimanya, mengikut Rasulullah saw, masih belum beriman dan sesiapa berkata boleh menukar atau ubahsuainya maka tempat mereka di Neraka. Rasulullah saw menasihati bahawa sekira-kiranya sesuatu berlaku janganlah mencari alasan (excuses) tetapi katakanlah udah ditakdirkan kerana mencari alasan akan mengundang syaitan menggoda kita.
vii. Allah swt berfirman bahawa sebenarnya ada banyak kelebihan disebalik peruntukan Takdir seperti hikmah, ilmu, keadilan, kebaikan, faedah dll. Kerana itu, Allah swt berfirman bahawa Dia tidak akan menolong seseorang atau sebuah masyarakat yang mempertikaikan kesempurnaan lagi kelebihan yang banyak terdapat lagi tersembunyi disebalik Takdir yang disediakanNya.

Allah swt juga memperingatkan kita bahawa orang yang mempertikaikan kesempurnaan LM adalah orang-orang yang sudah kafir.

2. Ilmu berkenaan Kewujudan:

(i) Setiap masa hanya satu Kewujudan iaitu DzatNya (Hakikat) yang datang dari sedikit DiriNya (Makrifat) yang tidak bercerai dari kesemua DiriNya seperti ekor gajah dengan gajah. Kerana itu Dia berkata bahawa yang Zahir pun DzatKu dan yang Batin pun Dzatku. Contoh, istana pasir (sand castle) yang kanak-kanak suka membina di pantai. Apabila kita lihat kepada zahirnya (rupa) istana pasir itu maka jelaslah Sifat istana itu adalah pasir dan apabila kita lihat dalaman istana itu maka itu pun pasir (Hakikat) yang datang daripada pasir dari pantai ditempat itu (Makrifat) namun pantai di tempat itu tidak pula berpisah dari keseluruhan pantai besar di Telok itu. Seperti telah dikatakan gajah dan ekornya.

(ii) Kalau zahir dan batin adalah DzatNya maka seperti Imam Ghazali ada berkata bahawa kita tidak wujud. Justeru itu fahamlah kita bahawa sebenarnya Dia bermain dengan DzatNya. Di sini yang Syeikh Abdul Qadir Al Jailani ada berkata bahawa tiada hidup dan tiada mati, tiada untung dan tiada rugi, tiada tertutup dan tiada terbuka, tiada miskin dan tiada kaya.

Kenapa dia berkata begitu kerana dia faham bahawa Allah swt bermain dengan DzatNya dan Hak MilikNya.

Syeikh Abdul Qadir al Jailani juga ada berkata bahawa orang yang zalim itu adalah orang yang melakukan sesuatu kepada hak (atau diri) orang lain (tanpa izin).

(iii) Allah swt ada berfirman bahawa tidak sama orang yang tahu dan yang tidak tahu. Contoh:

a. Khidir as berkata kepada Musa as bahawa dia perbuat sesuatu itu “bukan dengan kemahuannya”. Maksudnya, itu adalah Takdir dan dia hanya menurutinya. Dia memperkatakan itu untuk mengajar Musa as yang tidak dapat menerima perbuatan Khidir as kerana dari pandangnya Khidir as udah melakukan perbuatan yang salah.

b. Adam as berkata kepada Musa as bahawa bukan dia hendak makan buah khuldi itu yang menyebabkan kesemua umat manusia dihalau daripada syurga tetapi ia makan buah itu kerana udah tertulis sebagai Takdirnya 40 tahun sebelum dia diciptakan.

3. Ilmu tentang penyerahan:

(i) Sesudah kita tahu maka hendaklah kita menyerah kesemua milik kepada empunya milik iaitu Allah swt. Kerana itu Allah swt memerintah Rasulullah saw supaya pertama-tama berserah diri. Sesudah itu, Allah swt memerintah kita untuk menyerah diri sepenuhnya. Menyerah diri sepenuhnya kepada Takdir kita yang udah dilakarkan di LM.
(ii) Hendaklah kita menyerah diri tanpa rungutan atau sungutan.
(iii) Hendaklah kita menyerah diri tanpa pertanyaan. Kerana itu Allah swt berfirman bahawa Dia tidak boleh ditanya. Dan Nabi Isa as berkata bahawa “Kenapa” itulah Pintu Neraka.
(iv) Hendaklah kita menyerah diri kerana kita tahu:
a. Kita tidak wujud
b. Dia bermain dengan DzatNya.
c. Dia bermain dengan Hak MilikNya yang mutlak.
(v) Sesudah memahami apa yang sudah diperkatakan maka hendaklah kita berkata apabila sesuatu berlaku,”Inna Lillahi Wainna Ilahi Rajiun” iaitu dari Dia dan kepada Dia kita kembali. Maksudnya bahawa kita adalah hak mutlakNya justeru itu, Dia bebas berbuat apa jua ke atas HakNya.

4. Ilmu berkenaan Keredhaan:

(i) Sesudah kita tahu bahawa kita tidak wujud serta Dia berbuat atas DzatNya dan kesemua adalah Hak MilikNya maka kita tidak ada pilihan melainkan REDHA atas apa jua kelakonanNya.
(ii) Sesudah redha, kita juga akan merasa puas lagi tenteram kerana kita sudah tahu rahsia sebenarnya atau “rahsia akbar” iaitu kita tidak wujud, Dia bermain dengan Dzat dan semua adalah Hak MutlakNya.
(iii) Sesudah kita redha lagi rasa puas dan tenteram maka yang tinggal hanyalah ibadah atau memperkemaskan ibadah kita supaya lebih bagus.

5. Ilmu berkenaan Kasih-Sayang:

Sesudah kita tahu bahawa lakonan yang kita lihat adalah lakonan DzatNya (kerana kita tidak wujud) yang mengikut LM maka natijahnya:

(i) Hendaklah kita menghormati sesama sendiri kerana setiap kita adalah pelakon mengikut skrip kita iaitu takdir yang tidak dapat kita ubahsuai dan yang mesti kita lakonkan tanpa pilihan. Skrip inilah yang membedakan perwatakan dan lakonan kita.
(ii) Tiada akan rasa kebencian atau perasaan mengkianati sesama kita, tidak kira agama, bangsa, puak dan suku seseorang itu kerana kita tahu kita hanyalah pelakon yang melakonkan sandiwara Ilahi.
(iii) Kerana kita senasib iaitu pelakon sandiwara Ilahi maka seharus adanya sirrahtul rahim yang kuat yang membuahkan kasih sayang di antara kita tidak kira agama, bangsa atau nasab (pertalian darah) dan lain-lain.

6. Ilmu kasih sayang:

(i) Sesudah kita tahu kita ini adalah senasib iaitu seniman dan seniwati (pelakon) yang berlakon mengikut Skrip kita (Takdir) tanpa pilihan, maka tertanya kita kenapa ada yang mesti masuk neraka? Demi rasa kasih-sayang yang dirasai sesama kita, kita teruji untuk menyelidiki bagaimana ini boleh terjadi?.
(ii) Apabila kita buat kajian kita dapati Ulama dahulu sentiasa melambangkan Allah swt sebagai Tuhan yang Bengis lagi Zalim yang gemar menyiksa, membunuh (Perintah Jihad), menurunkan bala bencana yang bukan sahaja menyebabkan kematian ramai manusia juga haiwan, tumbuh-tumbuhan, kemusnahan harta-benda sehingga berbiliun dolar.

Fahaman ini masih belum berubah walaupun umat Islam sudah 1400 umurnya. Bukan sahaja umat Islam sudah terpelajar, mereka juga bisa menghubungi sesama sendiri walau di ceruk mana mereka berada, bisa menziarah sesama sendiri di mana mereka bermastautin, bisa mengetahui pergolakan dunia menerusi “mass media”, rumah-rumah mereka dan isinya lebih canggih, kenderaan mereka lebih hebat bisa terbang di langit dan angkasa lepas, senjata peperangan mereka juga hebat bisa memusnahkan dunia ini dll.

Kesimpulannya umat Muhammad sudah mempunyai peradaban baru. Paradigma mereka sangat jauh berbanding 1400 hijriah dahulu.

(iii) Kerana itu, umat Muhammad di zaman ini kebanyakan tidak dapat menerima keganasan dan kemusnahan yang terhasil dari mereka yang masih berpegang kefahaman lama iaitu Allah swz mahu kita berjihad untuk memperbetulkan dunia ini serta bersihkan dunia dari kekafiran dan maksiat.

Apabila diselediki ada di dalam al Quran menyuruh kita berbahas serta berdiskusi dengan baik tanpa kekasaran. Juga ada di dalam al Quran mengatakan tiada paksaan dalam Islam.

(iv) Maka cara macam mana yang harus diambil supaya kita bisa membuat mereka yang belum beriman menerima Allah swt itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dakwah bagaimana dapat membuat mereka menerima Islam.
(v) Apabila kita selidiki al Quran, kita dapati Allah swt juga bergurau senda. Nah di sini kuncinya untuk kita bisa merapat jurang di antara mereka yang belum beriman. Hendaklah kita menyampaikan Islam dari sudut Allah swt suka bergurau senda. Dia siapkan LM dan di dalamnya ada Buku Takdir kitab siap sedia untuk setiap ciptaan yang mempunyai Awal dan Akhir. Sesudah itu, diperintahkan setiap jiwa yang suci yang berada di alam azali berlakon mengikut Buku Takdir mereka apabila sahaja kita lahir tanpa pilihan. Lakonan kita tamat apabila sampai penghujungnya iaitu kematian kita lalu Jiwa kita masuk ke alam bazakh.
(vi) Sesudah kita dalam alam bazakh, apa seterusnya. Kita selidik al Quran dan kita dapati firmannya yang bermaksud bahawa hiduplah kamu mengikut kitab ini sehingga hari kebangkitan. Maka fahamlah kita bahawa kita akan berada dalam alam bazakh hingga hari kebangkitan. Sesudah itu bagaimana?.
(vii) Kita seledik lagi al Quran maka kita dapati firmanNya yang bermaksud bahawa Hidup di dunia ini hanyalah senda gurauan dan main-main tetapi hidup di kampung akhirat adalah hidup sebenarnya.

Di sinilah harapan bagi setiap yang beriman dan tidak beriman kerana tiada sesiapa pun yang boleh pastikan yang dirinya akan masuk syurga. Firman ini membawa harapan bagi semua untuk masuk syurga. Justeru itu, kesemua mereka dapat menerima pandangan ini. Dengan ini mereka redha apa jua skrip yang mesti mereka lakukan tanpa pilihan kerana mereka tahu akhirnya mereka akan mendapat syurga yang tidak dapat dibayangkan.

(viii) Apabila kita kaji lagi al Quran dan ahadith kita berjumpa:
a. RahmatNya mendahului kemurkaanNya.
b. Telah di sematkan sebiji sawi iman ke hati kita (mengikut imam ahmad ar rifai, inilah cahaya tauhid) apabila jiwa kita mengesahkan Dia-lah Tuhan kita semasa di alam azali. Sebuhungan dengan ini ada hadith sahih yang Allah swt tidak membenarkan sesiapa sahaja yang ada sebiji sawi iman dalam hatinya berada dalam neraka.
c. Ada hadith sahih yang memperkatakan bahawa 99 kasih sayangNya menunggu kita di Hari Kemudian. Dan Rasulullah saw juga ada berkata bahawa kalau orang kafir tahu akan 99 kasih sayangNya yang menunggu kita di Hari Kemudian maka tidaklah mereka berputus asa untuk masuk syurga.
d. Ada hadith meriwayat bagaimana Allah swt bergurau dengan seorang penghuni syurga yang terakhir. Dia pergi syurga, dia dapati penuh. Dia buat aduan kepada Allah swt. Allah swt perintah dia pergi sekali lagi kerana ada kekosongan. Dia pergi dia dapati penuh. Dia buat aduan dan disuruh pergi lagi kerana ada kosong. Ini berlaku beberapakali lagi sehingga dia jadi frustrasi dan berkata kepada Allah swt dia udah penat dipermainkan oleh Allah swt. Lalu Allah swt perintahnya untuk pergi kali terakhir dan kali ini dia pergi memang syurga ada banyak ruang untuknya. Rasulullah saw yang menceritakan hal ini gelak sehingga nampak gusi baginda.

Maka yang mahu dipertengahkan ialah bisa ada dua pandangan yang kedua-duanya juga bersandar kepada al Quran dan ahadith yang sahih iaitu:

1. Pandangan bahawa Allah swt itu Bengis dan Zalim dan ada manusia yang masuk syurga dn ada yang masuk neraka yang banyak tidak dapat menerimanya kerana seperti diterangkan dibatas ini mereka tidak diberi pilihan.
2. Dia juga suka bergurau senda justeru itu, Dia membuat Jiwa kita yang berada di alam azali berlakon mengikut SkripNya yang menunggu semasa kita lahir dan hanya melepaskan Jiwa kita semasa kematian kita. Justeru Jiwa kita semua menunggu di alam Bazakh hingga Hari Kebangkitan sebelum semua masuk syurga. Syarahan berkenaan ini sudah diadakan baru-baru ini pada tanggal 26 April 2018. Kesemua yang bukan Islam (dalam 30+ orang) yang menghadiri syarahan ini dapat menerima serta bertepukan tangan pada akhir syarahan menyetujui dan menerima apa yang disampaikan.

Dengan jalan dakwah ini kita dapat menangkis pandangan sekarang ini bahawa Allah swt itu Bengis dan Zalim serta dapat juga menghilang rasa “Islamicphobia” di masyarakat barat.

Cuma yang dipinta kalau pun tidak suka pandangan kedua, jangan buat keputusan tetapi serahkan keputusan kepada Allah swt sesuai dengan firmanNya, “Bagaimana kamu memikir dan menetapkan, celakalah kamu!”

Sementara itu, biarlah kita Khilafiyah (Agree to disagree), kerana khilafiyah membawa rahmat kepada ummah.

Semoga anakku dapat pencerahan, aamin ya Rabb aamin!

Iklan

Utd Hussien Abdul Latiff:

Kalau tidak wujud maka tidak bisa buka mulut (bertanya). Seperti 2 orang pendaki  gunung. Kedua-duanya mempunyai tali yang mengikat mereka berdua. Maka dalam mendaki sebuah gunung tali itu terkena batu tajam maka pendaki yang di bawah jatuh dan tersangkut di atas sebuah pohon yang tumbuh di curam gunung  itu. Pendaki di atas dengan lekas sampai ke atas lalu berteriak, ” Abu, kamu OK?”.

 

Abu menjawab, “kedua tangan dan kaki sudah patah dan badanku tersangkut diatas pohon ini.”

 

Rekannya yang ada di atas berkata,”OK, gigit tali ini kuat-kuat dan aku akan tarik kamu ke atas.”

Maka diturunkan tali dan apabila dia merasakan gigitan Abu ke tali itu dia pun mulai menarik Abu keatas. Sesudah lama ia menarik dan tidak mendengar apa-apa dari Abu, maka rakannya berkata, “Abu kau OK?” dan Abu menjawab,”Ok!”  🤣😂🤩😎

 

Iktibarnya kalau tidak wujud mana bisa bertanya?

 

Jadi Hiduplah macam biasa seperti pak pandir berkata:

Ada mata tengok

Ada telinga dengar

Ada mulut diam

Tepok tangan

Buat tak tahu

 

Rio Benny Arya:

Analogi cerita ustadz tentang Abu yang menggigit tali, mengingatkan saya tentang seorang penanya di Web YAMAS. Dia bertanya bagaimana caranya kita tahu kita sudah tidak wujud? Ternyata ini jawabannya, kalau benar sudah tak wujud tak akan tanya.

Rio Benny Arya:

Assalamualaikum ustadz izin bertanya ustadz.

 

Ustadz, kalau kita perhatikan deskripsi mengenai hati yang halus (minda + pendengaran + pengelihatan), kita melihat bahwa hati ini sangat luar biasa. Hati menjadi wadah menerima arahan LM pada manusia lewat ilmu. Dan bahkan hati pula yang membuat manusia merasa bahwa dirinya ada atau wujud. Hati yang conscious.

 

Mengapakah dalam Qur”an Allah mengatakan bahwa RUH itu urusanKu?. Mengapa penekanannya kepada Ruh?. Mengapa bukan kepada hati ya ustadz?

 

Utd Hussien Abdul Latiff:

Karena pertanyaannya ialah berkenaan dengan Roh maka jawapanpun berkenaan Roh.

 

FirmanNya,” kalau mereka bertanya berkenaan Roh, katakan Roh itu urusanKu.”

 

Uniknya roh ini, ia adalah segumpulan tenaga yang tidak bisa berfungsi tanpa Hati. Mengikut Nabi Isa as, roh diletaknya dekat ulu hati. Dan firman Allah swt bahwa di pagi hari dilepaskan segumpulan tenaga ini (roh) dan meresaplah ia kemana-mana dalam tubuh kita, maka lalu bertenagalah kita. Di waktu malam, Allah swt mengkaup balik (mengumpulkan kembali) segumpulan tenaga (roh) ini maka lemahlah kita lalu tertidur.

 

Segumpulan tenaga (roh) ini tidak cacat, tidak dilahirkan. Dan kalau bersandarkan hadith dijadikan berumur senantiasa 33 tahun. Hanya Roh Rasulullah saw, mengikut Nabi Isa as, yang dijadikan 60,000 tahun sebelum dijadikan langit dan bumi dan apa-apa yang ada di antaranya.

 

Oleh karena itu bagaimana roh akan disiksa di hari kemudian kalau ia adalah segempulan tenaga yang tidak bisa berfungsi tanpa Hati.

 

Bagaimana pula dengan Hati?. Adakah ia disiksa di belakang hari kerana ia penuh dengan perkara-perkara jelek?.

 

Jawapannya bagaimana ia akan disiksa apabila ia hanyalah wadah atau computer yang hanya berfungsi apabila software dari LM turun kepadanya. Kalau yang turun hanya yang jelek-jelek maka Hati menjadi rosak, dan sekiranya yang turun adalah yang baik-baik maka bersinarlah Hati itu.

 

Bagaimana pula dengan jasad?. Adakah ia akan disiksa?. Jawapannya, bagaimana ia akan disiksa apabila setiap atom (lebih dari 150 triliun) di dalam jasad itu senantiasa bertasbih kepada-Nya.

 

Bagaimana pula Nyawa akan disiksa, apabila fungsi utamanya hanyalah untuk menghidupkan jasad kita ini supaya ia tidak mati.

Nasihat Arif Billah:

Anakku, sekarang Ayah mahu mencerita pula pasal “kita tidak wujud” dan “hidup macam biasa” kalau tidak akan jadi masalah dengan pertanyaan, “Kalau kita tidak wujud macam mana nak hidup macam biasa?”

A. “Kita tidak wujud” adalah satu kefahaman yang bangkit dari ilmu yang bersangkutpaut dengan Keredhaan. Kefahaman dari ilmu yang berkait dengan Keredhaan bisa kita urutkan sebegini:

1. Dia yang Zahir & Batin. Boleh kita contohkan dengan Kayu yang bersembunyi disebalik rupa Meja atau Plastik yang bersembunyi disebalik rupa Botol atau Kaca yang bersembunyi disebalik rupa cawan atau Dzat yang bersembunyi disebalik rupa Ciptaan. Karena kesemua lakonan Meja sebenarnya adalah lakonan Kayu; Semua lakonan Botol adalah sebenarnya lakonan Plastik; Semua lakonan Cawan adalah sebenarnya lakonan Kaca. Begitu juga semua lakonan Ciptaan adalah sebenarnya lokonan Dzat. Ini semua kita bisa merumuskannya sebagai Pandangan Hakikat (PH).

Oleh karena itu, dengan PH, kita sadar bahwa sebenarnya Hakikat itu berupa atau bersifat adalah kerana ia mahu menyembunyikan Kewujudannya. Ini sesungguhnya benar dengan Dzat karena kalau ia tidak bersembunyi dalam rupa sifat, maka siapa sahaja yang terpandang kepadanya akan binasa. Ia seolah-olah Lobang Hitam (Black Hole) yang digeruni (ditakuti) oleh kesemua Astronot disebabkan Lobang ini bisa menyedut apa jua yang melintas di depannya sehingga cahaya juga tidak bisa mengelak dari disedutnya.
(Hai cakap-cakap rasa haus pula, kalaulah dapat sedut jus durian..🤣😂🤩)

Sesudah kita sedar melalui PH maka datanglah kefahaman sejati bahawa :

i. Sifat itu adalah sebenarnya Hakikat bersembunyi dalam rupa bentuk, seperti Kayu bersembunyi dalam bentuk Meja.

ii. Apabila kita sadar bahwa kesemua Sifat ini adalah sebenarnya Dzat yang bersembunyi dalam keadaan rupa, maka kita fahamlah Rupa atau Sifat itu sebenarnya tidak wujud. Karena, Meja (Sifat) tidak wujud, yang wujud ialah Kayu (Hakikat). Botol tidak wujud, yang wujud ialah Plastik. Cawan tidak wujud yang wujud Kaca. Ciptaan tidak wujud yang wujud adalah Dzat.

iii. Dengan kefahaman (ii) di atas ini maka sadarlah kita semua bahwa lakonan Sifat adalah sebenarnya lakonan Dzat. Karena Sifat adalah rupa atau sifat yang dipakai oleh Dzat seperti plasticine merupakan dirinya menjadi seekor gajah.

iv. Dengan Kesedaran ini maka datanglah pertanyaan: “adakah Dzat bertindak bebas?”. Jawapannya, tidak benar. DzatNya berlakon mengikut rentak yang terdapat di LM. Contoh, manusia (Sifat) disebaliknya adalah Dzat (Hakikat). Maka apabila turun arahan Ilahi dari LM ke Minda manusia (wadah/receptacle) maka Dzat akan melakonkan arahan ini tanpa gagal (without failed). Maka fahamlah kita bahawa manusia berlakon atau “menari” mengikut rentak di LM.

v. Sesudah kita faham yang kita sebenar-benarnya tidak wujud maka hendaklah kita simpan ilmu ini dalam Minda kita dan Pasrah. Pasrah adalah Penyerahan sepenuhnya tanpa rungutan atau ada pembangkangan. Maksudnya, jangan ada sedikit pun keraguan bahwa semua yang kita lihat atau alami adalah lakonan Dzat mengikut rentak dari LM. Kita juga pasrah karena kita tahu bahwa karena kita tidak wujud maka kita tidak ada sedikit pun campurtangan dalam tarian Dzat mengikut rentak LM. Apa jua hendaklah kita berkata, “Inna lillahi wainna ilaihi rajiun” iaitu kesemua adalah DzatNya dan KepunyaanNya yang mutlak justeru Dia bisa berbuat apa juga ke atas HakNya.

Sekali lagi, “Kita tidak wujud” adalah Kefahaman yang kita faham menerusi ilmu dan yang dipegang dengan haqqul yakin serta tiada berbelah bagi.

B. Hidup macam biasa makna menjalankan hidup kita seperti manusia biasa cuma di dalam Minda kita, kita faham dengan haqqul yakin dan tidak berbelah bagi bahwa kesemua tindak-tanduk atau lakonan kita itu adalah lakonan DzatNya mengikut arahan dari LM yang tidak dapat dielakkan.

Contoh, (a) Kamu terima bahagian lumayan dari harta pusaka yang diagihkan (dibagikan). Dengan wang itu kamu beli rumah kedai di Mall atau Shopping Komplek. Oleh karena itu, kamu dapat meraikan wang sewa yang lumayan dari penyewa-penyewa setiap bulan. (b) Kamu mahu jadi Petinju yang masyhur dan kamu berlatih dengan kesungguhan. (c) Kamu mahu jadi doktor maka kamu mendaftar di Universitas untuk kuliah kedokteran. (c) Kamu mahu berhenti menghisap rokok namun ngak bisa dan masih lagi menghisap rokok. (d) Kamu suka sangat menyanyi maka kamu masuk bermacam kompetisi menyanyi. (e) Kamu buka gerai makan dan kamu “jatuh-bangun” dalam perniagaan kamu.

Apa yang hendak disampaikan ialah hiduplah seperti biasa seperti (a) – (e) dan di dalam lain-lain keadaan lagi, namun tetap di Minda kalian, kalian faham bahwa semua lakonan kalian adalah lakonan DzatNya dan semua lakonan kalian sudah tercatat di LM.

Sesudah itu hendaklah kalian Diam serta berpasrah iaitu redha dengan Nasib atau Takdir kalian, lalu Istiqamah.

Harap perhatikan walaupun kalian bisa menerima bahwa semua adalah kelakonan Dzat mengikut rentak LM, tetapi kalian tidak boleh menyatakan. Ini sesuai dengan firmanNya, “Bagaimana mereka memikirkan dan menetapkan, celakalah mereka!”. Karena itu, kalian tidak bisa berkata bahwa kalian membunuh seseorang itu karena ini sudah dicatat dalam LM.

Karena itu Rasulullah saw diam saja apabila dituduh membunuh umat baginda semasa perang Uhud, sehingga Allah swt kemudian menurunkan firmanNya bahwa Dia-lah yang membunuh dan bukan Muhammad.

Slide1Slide2Slide3

Alternatif Pemahaman Baru…

Akan tetapi syukurlah sekarang ini sudah ada ilmu baru yang lebih jelas untuk memahami kehidupan ini jika dilihat dari sisi pertunjukan perwayangan. Ilmu yang di sampaikan oleh Arif Billah Ustadz Hussien BA Latiff.

Ilmu ini bermula dari kepahaman bahwa Ciptaan adalah SIFAT, Dzat adalah HAKIKAT, dan Diri-Nya yang sedikit adalah MAKRIFAT. Tidak terpisah Diri-Nya yang sedikit itu dengan Diri-Nya Keseluruhan.

Tatkala Allah Swt berfirman KUN kepada sedikit Diri-Nya, maka sedikit Diri-Nya itu menjadi Makrifat bagi terciptanya Dzat yang juga akan menjadi Hakekat dari semua Ciptaan atau Sifat.

Sebenarnya sifat itu tidak ada atau tidak wujud kalau tidak ada Dzat. Dan Dzat itu sendiripun tidak akan ada atau tidak akan wujud kalau tidak ada Diri-Nya yang sedikit yang dikenai Allah Swt dengan Firman Kun.

Untuk memahami ketidakwujudan Ciptaan ini atau SIFAT maka kita hanya butuh ilmu NAFI ISBAT yang pemakainnya adalah sebagai berikut:

  1. Apabila dinafikan penzahiran ciptaan (Sifat) dan diisbatkan Dzat (Hakikat) maka dimanapun dan kemanapun kita memandang, maka kita hanya akan melihat Dzat yang meliputi.

Maka kewujudan kita ini (sifat) adalah seperti satu fatamorgana ataupun bayangan saja, yang kalau dilihat dari sudut sains disebut hologram.

Dengan mengambil analogi dari pertunjukan wayang kulit, kita dapat mengatakan bahwa:

Bayangan yang tertayang di layar putih itu adalah hasil dari gerakan-gerakan Wayang di sebalik layar putih itu yang digerakkan dan diatur oleh Ki Dalang. Bayangan itu adalah Sifat, Boneka itu adalah Dzat (Hakikat) dan Ki Dalang itu adalah Diri-Nya yang sedikit (Makrifat). Sedangkan Layar Putih tempat dimana tergelarnya pertunjukan wayang itu disebut juga sebagai Lauhul Mahfuz (LM).

  1. Dengan memahami pertunjukan wayang kulit itu, maka sebenarnya hidup kita ini adalah seperti bayangan wayang (SIFAT) saja yang tertayang di layar putih (Lauhul Mahfuz) itu, yang berasal dari pertunjukan boneka wayang (HAKEKAT) yang ada disebalik layar putih yang dimainkan oleh Ki Dalang (MAKRIFAT).

Dari sudut pertunjukan wayang kulit, maka hidup kita ini adalah ibarat si boneka kulit yang sedang bermain dengan bayang-bayangnya sendiri. Sedangkan yang memainkannya adalah Ki Dalang atau Diri-Nya yang sedikit saja. Dengan begitu, maka Allah Swt tetaplah terpelihara Kemahaan-Nya. Dia tetap menjadi Diri Yang Maha tersembunyi. Tidak ada sesiapapun yang mengetahui tentang Diri-Nya kecuali hanya Dia Sendiri. Tidak ada informasi tentang bagaimana Rupa dan Umpama dari Allah Swt. Dia tetap menjadi Maha Suci dari segala umpama dan rupa yang dibuat oleh manusia. Yang kita tahu adalah tentang sedikit Diri-Nya saja yang telah mendzahirkan sebuah pertunjukan kehidupan makhluk yang berada di dalam Lahul Mahfuz. Yang masih mungkin kita ketahui hanyalah sebatas apa-apa yang ada di dalam Lauhul Mahfuz saja. Sedangkan apa-apa yang diluar Lauhul Mahfuz tetap menjadi Maha Rahasia yang tersembunyi rapat bagi semua makhluk ciptaan-Nya.

Oleh sebab itu, bukan saja kita tidak wujud, tetapi kita juga tidak ada pilihan dan tidak ada campur tangan dalam pengurusan kehidupan kita. Kita juga tidak boleh bersuara. Kita hanya boleh diam.

Begitulah hidup kita yang oleh Imam Ghazali dikatakan bahwa: “kalau kamu kenal Tuhanmu dan kamu kenal dirimu maka kamu tahu bahwa kamu adalah tidak wujud”.

Karena tidak wujud itukah, si Luncai berkata: “Biarkan, Biarkan”.

Dan Pak Pandir berkata:

“Ada mata lihat

Ada telinga dengar

Ada mulut diam

Tepuklah tangan

Buatlah tak tahu”.

  1. Sesudah mengetahui akan kebenaran ini, maka hendaklah kita membuat kepasrahan atau penyerahan sepenuhnya kepada Takdir. Namun disamping itu,  hiduplah seperti biasa. Kalau lapar makan (nasi briyani) dan kalau lepas makan, makan pula dessert atau pencuci mulut (Durian King) dan kalau haus minum (lemon teh O panas tanpa gula). Heh, menu ini macam biasa dengar?
  1. Selain dari hidup macam biasa dan diam, Naik (NST= Naik – Serah – Tunggu) dan ROC (Relax One Corner) di pintu belakang sambil ingat Allah swt (Dzikrullah) sebanyak mungkin, dan juga menjalankan ibadah-ibadah fardhu lagi dikuatkan dengan ibadah-ibadah sunat.

Terus berhubung dengan Allah swt seperti FirmanNya,”Kau ingat Aku, Aku ingat kau.”

Duduk diam di pintu belakang jangan selalu turun naik. Bina serta mantapkan lagi Base-Camp. Jangan meminta dinaikan kedudukan kita dalam alam rohani. Terus ROC dan Dzikrullah dan pasrah serta berpuashati dengan keadaan kita sehingga Dia menaiktaraf kedudukan kita, dan memberi kita tugasan…

Kalau tidak ROC serta “act blur”, tak ada kerja (tugasan) jangan cari kerja (tugasan).

&&&&

Lalu pemahaman mana yang terbaik dan yang mau dipakai?. Itu semua tergantung kepada perjodohan ilmu. Siapa yang berjodoh dengan ilmu atau paham yang mana. Dan itu sudah dituliskan sejak Firman Kun.

Salam…

Sharing dari Mas Arya Luhur…

 

Ass. Wr. Wb

 

Mohon ijin sekedar sharing pak Deka.

Saya orang jawa yg sekedar suka wayang kulit. Saya sejak awal sudah ngerti dan membenarkan kalau lakon manusia tak ubahnya seperti lakon dalam pagelaran wayang kulit. TAPI YA ITU… NGERTI YANG SEKEDAR LEWAT BELUM MENDARAH DAGING.

 

Tak lihat dan tak angen2… mengenai wayang kulit.

Sebelum pagelaran wayang kulit digelar… yang ada cuman tanah kosong. Tapi lakon script cerita yang akan digelar sudah ada beserta siapa saja wayang yang akan berlakon yang tersimpan rapi dalam kotak. Mulai dari panggung, layar, gong, alat tabuh musik sampai sinden disiapkan dengan baik sebelum dimulai pagelaran.

 

Setelah semua siap… cerita kehidupanpun dimulai.. ada lakon Petruk Dadi Ratu… Semar Adek Gunung.. sampai cerita kehidupan yang carut marut Perang Mahabarata. Bahkan cerita bagaimana Sang Bima mencari jati diri.

 

Saya sadar siapa yang berbicara sebagai Resi Durna, siapa yang berlakon sebagai Kyai Semar, siapa yang akan memerankan sebagai Kurawa dan generasinya. Siapa yang memerankan sebagai Kawula Alit menjadi Petruk Bagong dan Gareng. Semua adalah apa kata Sang Dalang.

 

Sering kali aku terhanyut oleh jalan cerita di dalang wayang.. lupa kalau cerita, percakapan, perkelahian, iri dengki, sifat luhur yang tergelar dalam wayang adalah murni dari Sang Dalang. Bagaimana mungkin wayang bisa bergerak sendiri, bisa membuat lakon sendiri tanpa ada Sang Dalang.

 

Setelah mengikuti pelajaran takdir dari tulisan pak deka… semua semakin menjadi jelas dan gamblang… kita tidak ubannya sebagai wayang yang digerakan oleh Dalang. Tinggal bagaimana rasa kita sebagai wayang ini bisa mendarah daging.

 

Pelajaran dari menonton wayang sangat bagus sebagai perumpamaan pelajaran takdir.

 

Demikian sharing dari saya… terima kasih kepada pak deka atas tulisan2 mengenai takdir. Semoga Gusti Allah senantiasa melimpahkan Rohmat kepada pak deka.

 

Wass. Wr. Wb.

 

 

Sedikit Tambahan dari Deka:

 

Terima kasih Mas Arya Luhur.

 

Kehidupan ini memang bak seperti wayang saja. Hanya saja dalam memahami permainan Wayang dan Dalang ini ada beberapa pandangan yang berbeda satu dengan yang lainnya tentang siapa sebenarnya Sang Dalang ini. Kalau mengenai wayangnya sendiri, mungkin perbedaannya tidak banyak. Bahwa apapun yang dilakukan dan dibicarakan oleh lakon-lakon wayang, maka wayang itu sebenarnya tidak bisa apa-apa. Wayang itu hanya diam. Wayang itu hanya mati dan tidak bergerak. Semua pembicaraan, semua gerakan, dan semua perbuatan dari wayang itu adalah pembicaraan, gerakan, dan perbuatan dari Sang Dalang. Sampai disini semua orang bisa paham dengan baik.

 

Lalu siapakah Ki Dalang ini?. Ini yang agak bermasalah…

 

Kalau kita lihat lebih mendalam lagi, Ki Dalangpun sebenarnya hanyalah memainkan skenario atau jalan cerita yang sudah ditetapkan terlebih dahulu oleh Ki Pananggap, yaitu orang yang meminta Ki Dalang untuk memainkan sebuah jalan cerita wayang untuk menghibur diri Ki Penanggap sendiri atau keluarga dan orang-orang terdekat dari Ki Penanggap itu. Artinya Ki Dalang hanyalah patuh kepada aturan dan kehendak dari Sang Penanggap yang punya kehendak dan aturan dalam permainan wayang yang akan ditayangkan. Ki Dalang tidak bisa keluar dari aturan dan kehendak Ki Penanggap itu dalam menjalankan sebuah jalan cerita pada waktu tertentu.

 

Nah…,  sejak panggung perwayangan dibuka sampai dengan akhir cerita, maka Ki Penanggap sudah tidak ikut campur tangan lagi di dalam panggung cerita pewayangan itu. Karena ia sudah tahu bahwa Ki Dalang itu sudah memiliki semua kepintaran dan kuasa untuk berbuat, berbicara, bergerak, berpikir, memahami, dan sebagainya yang sangat dibutuhkannya untuk mendalang.

 

Sejak saat itu Ki Dalanglah yang berperan dan bersandiwara. Ki Dalanglah yang berbicara, berlakon, bergerak, berkelahi, dan berbagai aktifitas. Akan tetapi karena Ki Dalang hanya sendirian, maka untuk menyemarakkan panggung sandiwara itu, lalu ia menzahirkan semua yang dia lakukan itu dalam bentuk wujud yang bisa dilihat oleh panca indera, yaitu dalam bentuk berbagai rupa dan umpama yang disebut dengan karakter wayang.

 

Lalu penontonpun bisa melihat dan hanyut terbawah oleh serunya jalan cerita yang sedang di dalangkan oleh Ki Dalang. Penonton hanya dapat melihat bayangan dari gerakan wayang-wayang itu yang terpantul dilayar putih di depan mata para penonton. Seakan-akan yang bergerak, yang berbicara, dan yang berlakon adalah wayang-wayang. Ada banyak rupa dan sifat yang tertayang dilayar putih itu. Ada yang namanya Hanoman, ada Rama, Shinta, Rahwana. Ada pula Yudistira, Bima, Arjuna, dan para Pandawa lainnya, ada pula Durna, Kresna, Kurawa, dan sebagainya. Bentuk dan rupanya dibuat oleh sang dalang berbeda-beda dan berupa-rupa, agar sifat-sifat dari nama-nama diatas bisa dibedakan satu dengan yang lainnya.

 

Nah…, bagi penonton yang buta, ia melihat yang berlakon itu adalah wayang saja. Para wayanglah yang berbicara, bergerak, berperang, berdamai, dan melakukan semua aktifitas dilayar panggung itu. Hanya sebatas itu saja yang ia tahu.

 

Namun ada pula yang sudah tahu bahwa disebalik layar putih itu, yang menggerakkan wayang-wayang itu sehingga wayang itu seperti bisa berbicara dan berbuat, adalah Ki Dalang. Mereka sudah tahu itu. Akan tetapi sayangnya, analogi pertunjukan wayang ini dalam memaknai kehidupan manusia dan semua ciptaan, banyak pula yang tidak sampai tuntas memahaminya. Banyak yang hanya berhenti sampai kepada memahami peran Wayang dan Ki Dalang itu saja, sehingga kesimpulan yang mereka ambil juga tidak komprehensif atau dangkal saja.

 

Salah satu ciri-ciri dari kesimpulan yang dangkal itu adalah, bahwa dalam memaknai siapa sebenarnya Ki Dalang itu jika dilihat dalam perspektif hubungan makhluk dan Sang Pencipta, sering sekali orang keliru menyimpulkan bahwa bagi semua makhluk atau wayang, maka Sang Pencipta itu adalah Ki Dalang itu sendiri.

 

Dengan pandangan begini, maka mereka menyimpulkan bahwa yang bergerak, berlakon, berbicara, dan beraktifitas ketika semua makhluk bergerak, berlakon, berbicara, dan beraktifitas, hakekatnya adalah Allah Swt sendiri. Zahirnya adalah makhluk, sedangkan batinnya adalah AllahSwt. Akhirnya mereka tidak bisa lagi membedakan antara Allah Swt dan makhluk. Allah Swt ia sekaligus makhluk, makhluk ia sekaligus Allah Swt. Sama seperti mereka yang sudah tidak bisa membedakan lagi antara besi dengan panas pada sebatang besi yang sudah membara kemerah-merahan karena dibakar oleh bara api. Besi dan panas api itu sudah bersatu dan tidak bisa lagi dibedakan. Pahaman Inilah yang disebuat sebagai Pahaman Wahdatul Wujud.

 

Dari anggapan seperti inilah kemudian yang menimbulkan pahaman yang mengatakan bahwa seorang manusia pada hakekatnya juga adalah Allah Swt atau Tuhan yang akan disembah-sembah oleh manusia. Salah satu contohnya yang masih tersisa sampai sekarang adalah anggapan kaum Nasrani bahwa Yesus adalah Tuhan yang akan disembah-sembah oleh mereka.

 

Tentu saja dengan anggapan seperti ini, Allah swt sudah BUKAN lagi menjadi Wujud Yang serba Maha, Maha Esa, Maha Besar, Maha Tinggi, dan sebagainya. Karena bak seperti wayang, kehebatan, kepintaran, dan kekuasaan Ki Dalang hanyalah sebatas kehebatan, kepintaran, dan kekuasaan yang diperlihatkan oleh wayang-wayang itu saja. Artinya, Kehebatan, kepintaran, dan kekuasaan Allah Swt hanyalah sebatas apa-apa yang bisa diperlihatkan oleh makhluk ciptaan-Nya saja. Tentu ini tidak masuk akal.

 

Atau kalau tidak sampai begitu, ada yang mengatakan bahwa Ki Dalang itu adalah Nur Muhammad. Sedangkan wayang-wayang itu adalah ciptaan yang hanya bisa bergerak dan berbuat karena adanya Nur Muhammad yang menggerakkan dan menghidupkan semua ciptaan itu. Setelah kenal dan berjumpa dengan Nur Muhammad barulah barulah seseorang itu akan bisa mengenal kepada Allah, atau bermakrifatullah.

 

Ada pula yang mengatakan bahwa Ki Dalang ini adalah Ruh-Nya yang ditiupkan-Nya ke dalam badan manusia. Dimana Ruh-Nya yang ditiupkan-Nya ke dalam badan manusia itu adalah bagian dari Ruh-Tuhan juga. Sedangkan jasad dikatakan mereka adalah ibarat wayang, dan Allah adalah ibarat Ki Penanggap. Jadi analoginya adalah menjadi sebagai berikut, Allah sebagai Ki Penanggap, Ruh-Nya sebagai Ki Dalang, dan Jasad sebagai Wayang yang digerakkan oleh Ki Dalang atau Ruh-Nya. Kalau mereka sudah berhasil mengembalikan Ruh-Nya kepada Allah sebagai pemilik-Nya, maka mereka disebut sudah Fana.

 

Namun pandangan-pandang seperti ini tetap saja mempunyai banyak sisi kelemahan. Yaitu orang sangat mudah sekali tersilap untuk menuhankan sesama manusia, atau ciptaan lainnya, atau menuhankan diri mereka sendiri. Dan proses untuk melakukan pembersihan diri agar mereka sampai kepada tahap bermakrifatullah seperti itu sangatlah lama dan berbelit-belit sekali.

 

Bersambung ke 2/2

%d blogger menyukai ini: