Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘INSPIRASI’ Category

KEBESARAN ALLAH SWT

Nasihat Arif Billah

Anakku, di sini Ayah akan mencerita serba sedikit tentang Kebesaran Allah swt:

 

  1. Tiada yang boleh mendahului PengetahuanNya. Maka semua yang dibuat atau tidak buat, Dia Tahu.
  2. Tiada yang boleh mendahului KeijinanNya. Maka semua yang dibuat atau tidak buat, Dia Ijinkan.
  3. Tiada yang kalian lakukan atau tidak lakukan melainkan sudah ada dalam LM Nya. Maka adalah mustahil kalian berbuat sesuatu di luar LM Nya.
  4. Apa jua perbuatan kalian, Dia yang Susunkan dan sudah tersusun semasa Dia firman,”Kun”. Adalah mustahil kalian berbuat sesuatu di luar SusunanNya.
  5. Apabila kalian lupa maka kelupaan kalian juga udah tersusun dalam LM kerana Dia tidak lupa apapun walaupun sekecil atau lebih kecil dari zarrah (atom). Adalah mustahil Dia Kelupaan.
  6. Apa jua pandangan atau perbuatan yang kalian lihat adalah susunan mengikut KehendakNya. Adalah mustahil kalian berbuat sesuatu di atas kehendak kalian.
  7. Apa jua keadaan atau suasana yang kalian saksikan atau rasakan adalah DiPelihara olehNya. Adalah mustahil yang kalianlah yang memelihara keadaan atau suasana itu.
  8. Apa jua bentuk ciptaan (termasuk diri dan milik kalian) adalah Kepunyaan dan Hak Milik MutlakNya. Kalian tidak memiliki apa-apapun. Adalah mustahil kalian memiliki sesuatu atau berkongsi milik denganNya. Semua adalah Hak MutlakNya kerana tiada Tuhan melainkanNya.
  9. Apa jua bentuk ciptaan (termasuk tempat, ruang dan masa) adalah penzahiran (sifat) daripada Dzat (Hakikat). Tidak akan ada Sifat kalau tidak ada Dzat, Hakikat yang Wajibul Wujud.
  10. Kerana Sifat adalah sebenarnya penzahiran Dzat justeru itu, yang sebenar wujud adalah Dzat, Hakikat disebalik setiap ciptaan (termasuk tempat, ruang dan masa).
  11. Kerana Dzat (Hakikat) pula terzahir dari sedikit DiriNya (Makrifat) maka sebenarnya Dialah yang bermain dan bersenda gurau dengan Dzat. Ekor gajah bergerak kerana digerakkan oleh gajah.

 

Semoga penerangan di atas ini lebih memperkukuhkan kefahaman kesemua anak Ayah yang dirindui, insya-Allah, aamin ya Rabb aamin!

Iklan

Read Full Post »

Nasihat Arif Billah:
Anakku, kadangkali apabila kamu hidup sebatang kara atau seorang musafir di negeri orang maka apabila datang ujian yang berat pada masa itu kamu akan sedar bahawa tiada siapa jua yang ada di sampingmu. Justeru itu, kamu juga akan sedar bahawa temanmu yang setia adalah air matamu yang akan sentiasa menemanimu.

Di masa-masa ini-lah baru kamu sedar sebenar-benar sedar bahawa ilmu makrifat yang dipelajarimu serta amalan “naik” mengadu dan berpaut kepada Allah swt sangat bermutu lagi berkesan kepadamu kerana tanpa ilmu ini kemungkinan besar kamu akan jadi gila ataupun murung ataupun orang yang patah semangat seumur hidup.

Anakku, jika kamu berada dalam ujian sedemikian maka segeralah naik dan berpautlah kamu kepada taliNya serta pasrah dan yakin disebalik ujian ini ada hikmah yang terbaik bagimu kerana tidak Allah swt membuat sesuatu sia-sia. Justeru itu, hendaklah kamu istiqamah dalam keadaan ini sehingga Allah swt melepaskanmu dari ujianNya itu.

Percayalah anakku, sekiranya kamu berpaut kepada taliNya serta pasrah dan sesudah itu kamu istiqamah (apabila kamu mengalami ujian-ujian yang berat-berat) maka kamu sudah menjadi SABUT di dalam air yang tidak bisa tenggelam, insya-Allah. Ingatlah anakku apabila kamu berbuat demikian (berpaut, pasrah dan Istiqamah) kamu akan menjadi tenteram justeru itu Allah swt akan menjemputmu masuk kedalam jemaahNya (orang-orang yang tenteram).

Read Full Post »

Nasihat Arif Billah:

Minda (bahasa lama, Akal) adalah sesuatu yang Transient/Impermanent (tidak berjisim).

Allah swt berfirman bahawa Dia memberi kita pendengaran, penglihatan dan hati. Di lain firman pula disebut Hati yang berfikir atau yang memahami.

Kenapa tidak disebut Minda tetapi disebutkan Hati. Kerana jika disebut pendengaran, penglihatan dan minda, ini bisa difahami sebagai 3 anggota yang tidak sepadu. Namun kefahaman ini tidak benar kerana ketiga-tiga anggota ini adalah sepadu dan, bukan sahaja itu, ia beroperasi 24 jam serta tidak pernah “rosak”. Yang rosak adalah anggota fisikal (Otak, telinga atau mata) yang membuat Minda, Pendengaran dan Pandangan tidak dapat berfungsi. Namun apabila diperbaiki anggota fisikal ini seperti menerusi perubatan atau operasi (pembedahan) maka naluri-naluri tertentu itu sudah bisa terus berfungsi lagi.

Contoh, air sungai yang sentiasa mengalir ke sawah namun kalau ada yang menyekatnya seperti tanah runtuh dan sebagainya maka air sungai tiu tidak dapat mengalir ke sawah. Tetapi sekiranya tanah yang runtuh itu dipindahkan air sungai itu dapat terus mengalir semula ke sawah.

Minda adalah tempat turunnya segala arahan dari Lauhul Mahfuz (LM) sama ada yang baik atau yang jahat. Kerana itu kalau rosak Minda itu (semua arahan turun menyuruh kepada kemungkaran) maka rosaklah orang itu.

Minda kerana berkeadaan “Transient”, ia tidak terikat kepada jisim dan juga kepad Roh. Ini bererti ia bisa keluar dan meninggalkan Jasad dan Roh. Contoh, seseorang yang mengelamun atau termenung, mindanya pergi ke mana sahaja meninggalkan jasadnya. Ataupun semasa wisata jiwa ke awan (cloud), minda bisa meninggalkan Roh (yang sementara tinggal dan masih duduk di awan), dan minda itu pulang kembali ke jasad. Lalu sesudah itu minda bisa pulang kembali kepada Roh yang masih duduk di awan.

Minda apabila bergabung dengan Roh, yang pusatnya terletak dekat daerah ulu hati, menjadi JIWA. Ini boleh berlaku hal-hal seperti berikut:

  1. Apabila mahu tidur maka Hati (Minda, Pendengaran dan Penglihatan) turun ke dada (daerah ulu hati) dan bergabung dengan roh menjadi jiwa. Sesuai dengan firman maksudnya bahawa Allah swt memegang Jiwa kita semasa tidur. Kenapa dipegang bukan ditidurkan?. Kerana Minda, Pendengaran dan Penglihatan tidak pernah tidur serta sentiasa berfungsi 24 jam. Semasa Hati turun ke dada, inilah saat-saatnya keimanan kita tergugat atau terturun (disebabkan ketiduran). Kerana itu, Hati hendaklah sentiasa berjaga sesuai dengan sabda Rasulullah saw. “Mataku tidur, hatiku tidak.”
  2. Semasa Roh naik ke kepala dan bergabung dengan Hati. Ini bisa berlaku dalam keadaan “Fana”.
  3. Semasa wisata jiwa (OBE) atau semasa dikeluarkan menerusi tulang sulbi kita (semasa kita berada dalam rahim ibu kita) mahu diambil kesaksian kita.
  4. Semasa Minda menyusuli Roh yang berada di Gerbang (Pintu) Alam Bazakh dan bergabung sebelum memasukinya.
  5. Semasa di alam mimpi, kita yang berada dalam mimpi itu bisa berfikir.

Sayugia diingatkan, yang naik sejengal, sehasta dan sedepa adalah Minda dan apabila dijemput oleh Ilahi, inilah masa bergabungnya Roh & Minda menjadi Jiwa dalam keadaan Fana.

Untuk mencapai keadaan ini, Minda mestilah BERSIH dan SUCI.

MINDA MENJADI BERSIH APABILA DIKOSONGKAN (dari segala sampah dan sarap) DAN MENJADI SUCI APABILA DIISIKAN DENGAN DZIKRULLAH (INGAT Kepada ALLAH SWT).

Seperti diterangkan di atas ini bahawa Minda adalah anggota bebas tidak terikat kepada roh ataupun jasad dan ia bisa pergi ke mana sahaja. Untuk Minda mahu (bisa) bertahan duduk di dalam kepala (otak) kita (duduk di Pintu Belakang atau Base Camp) dan tidak terturun ke dada, maka hendaklah Minda itu dikosongkan. Bererti ia tidak diganggu atau terpengaruh dengan keadaan di luar (jangan turun ke Pintu Depan). Kalau minda itu tidak dikosongkan maka susah mahu duduk di Pintu Belakang dan selalu terturun ke Pintu Depan.

Sesudah dikosongkan maka hendaklah minda itu di sucikan dengan dzikrullah sehingga akhirnya dijemput oleh Ilahi iaitu keadaan Fana.

Proses menyucikan Minda itu hendaklah dilakukan secara santai (relak), kerana kalau terlalu menekan (dipaksakan) ia akan mengalami kaedah-kaedah Vertigo.

Harap prihatin (perhatikan), buddhist bisa duduk Pintu Belakang atau Base Camp kerana mereka mengosongkan Minda mereka. Namun kerana mereka tidak dapat mensucikan Minda itu, yang hanya bisa dibuat menerusi (melalui) dzikrullah, maka di peringkat ini mereka akan didampingi oleh mahkluk ghaib dan akhirnya mereka menjadi mengalami berbagai peristiwa mistik.

(Note deka: Begitu jugalah yang terjadi dengan para dukun, pemeditasi, dan orang-orang yang mencoba mengolah (mengosongkan) pikirannya tapi ia tidak menyucikan mindanya itu dengan Dzikrullah)

Sesudah kalian kosongkan Minda itu dan sucikan menerusi sentiasa berdzikrullah maka akan datang ketenteraman. Ini sesuai dengan firman-Nya yang bermaksud bahawa Hati akan menjadi tenteram dengan mengingati Aku.

Ketentetaman ini membolehkan roh kalian naik dan bergabung dengan hati kalian lalu menjadi jiwa. Justeru (barulah setelah itu) datang jemputan Ilahi, “Hai Jiwa-jiwa yang tenteram kembalilah kepada Ku dan masuklah dalam jemaahKu”.

“JemaahKu” maksudnya ialah mereka sudah sampai ke taraf ini. Iaitu keadaan di jemput Ilahi atau Fana.

Sampai di sini sahaja anak-anak Ayah sehingga berjumpa lagi, salam rindu dari Ayah untuk kalian semua.

Read Full Post »

Anakku, apabila fahaman Wahdatul Wujud (WW) ditolak oleh Sayidina Ali ra maka kebingunganlah ulama tasawuf pada masa itu terutama pada soalan kepada siapa Allah swt berfirman,”Kun”.

Maka berbalik mereka mentelaah al Quran dan terjumpa 3 ayat yang menjadi nadi kefahaman Nur Muhammad:
1. Surah An Nur yang memperkatakan bahawa Allah swt adalah Nur langit dan bumi.
2. Surah Sajdah yang memperkatakan bahawa Allah swt meniupkan RohNya ke dalam jasad.
3. Surah Al Anfaal yang memperkatakan bahawa bukan Nabi Muhammad saw yang melempar atau membunuh tetapi yang melempar atau melempar adalah Allah swt.

Rumusan mereka:
1. Bersandarkan perengan (1) & (2) di atas ini maka Allah swt mempunyai Nur dan Roh.
2. Bersandarkan perengan (3) walaupun Rasulullah saw melempar dan membunuh namun Allah swt mengaku Dia yang melempar atau membunuh maka sebenarnyalah Rasulullah saw adalah sebahagian Roh atau Nur Allah swt. Mereka tidak mahu memperkatakan bahawa Rasulullah saw adalah Roh atau Nur Allah swt sepenuhnya kerana itu akan menjerumuskan mereka dalam fahaman WW. Namun begitu, “dalam senyap” mereka memperkatakan bahawa Ahmad tanpa “m” menjadi Ahad.

Apabila saya terangkan dalam bahasa inggeris (dan melalui juru bahasa) perkara di atas ini dan berkenaan hanya sedikit Dzat yang menjadi kesemua ciptaan (termasuk tempat, ruang, masa, Nur dan Roh) kepada para hadirin yang berada di seminar saya di KunMing dan Shanghai di Cina, ada beberapa professors (bangsa Cina) berjumpa saya dan berkata bahawa mereka ingat hanya dua jalan sahaja dapat mengenal Allah swt iaitu Wahdatu Wujud (WW) atau Nur Muhammad (NM), ternyata penerangan yang saya beri adalah lebih senang lagi jelas.

Harap anak-anak ayah sekarang lebih mengerti bagaimana dan apakah sandaran fahaman NM.

Anakku, sehubungan dengan fahaman Roh atau Nur Muhammad, ayah akan lanjutkan lagi perbincangannya.

Manusia diciptakan dengan 4 unsur utama:
1. Jasad.
2. Nyawa.
3. Roh.
4. Minda (Hati kalau 3 serangkai)

Roh itu adalah tenaga dan berkuasa. Kerana Roh itu adalah tenaga maka ia tidak bisa berfungsi kalau tidak diapplikasikan atau disalurkan kepada sesuatu. Justeru (oleh sebab) itu kita mempunyai jasad.

Jasad diciptakan daripada tanah, air, api dan angin. Jasad tidak diciptakan daripada Roh. Jasad tidak bisa bertahan dan menjadi busuk kalau tidak ada Nyawa.

Saat meninggal, Nyawa diambil sesudah Roh (jiwa) masuk ke alam bazakh. Justeru Nyawa itu bukan sebahagian dari Roh kita. Juga denyutannya Nyawa inilah yang membuat jasad itu hidup. Dan denyutan Nyawa ini jugalah yang menolak Roh masuk ke pintu alam bazakh yang dikenal sebagai proses sakaratul maut. Nyawa ternyata bebas (independence) daripada Roh. Arahan yang diterima oleh Nyawa sama ada berdenyut atau hentikan denyutan datang daripada Minda bukan daripada Roh.

Minda atau Hati (kalau 3 serangkai) adalah yang menerima serta menyampaikan komunikasi setiap masa. Minda-lah yang memberi pengertian kepada setiap komunikasi yang diterimanya. Komunikasi ini pula diarah ke Roh, dan Roh sebagai tenaga menjalankan arahan daripada Minda. Ini juga bererti tanpa Minda, Roh tidak mungkin berfungsi. Komunikasi yang diterima oleh Minda datang dari LM yang sudah siap semasa Allah swt berfirman,”Kun!”

Maka kita boleh contohkan susunan manusia seperti pesawat yang sedang terbang di angkasa:
1. Badan Pesawat = Jasad
2. Wiring termasuk cable dan computer di dalam pesawat = Roh
3. Enjin (engine) pesawat = Nyawa
1. 4 Juru Terbang (Pilot) = Minda/Hati.

Maka jelaslah bahawa Roh hanyalah satu bahagian (Component) dari susunan (make-up) diri manusia, bukan unsurnya. Di sinilah satu kelemahan dari fahaman berkenaan Roh atau Nur Muhammad.

Malaikat, jasadnya daripada Nur. Malaikat pun mempunyai Roh. Malaikat juga mempunyai nyawa kerana mereka juga apabila datangnya kiamat akan mati. Mereka juga mempunyai Minda kerana bisa menerima arahan Ilahi.

Justeru (oleh sebab) itu adakah Malaikat terjadi dari dua unsur Roh dan Nur Muhammad?

Allah swt berfirman dalam hadith Qudsi bahawa anak Adam mencederakanNya dengan mencaci Masa kerana Masa itu adalah Dia (Allah swt). Nah sekarang kepada fahaman Nur atau Roh Muhammad mesti tambah satu lagi, yaitu komponen (bahagian) Masa atau Masa Muhammad?

Padahal Rasulullah saw ada bersabda (hadith sahih) bahawa Dzat yang mendahulukan dan mengakhirkan bukan Nur atau Roh baginda.

Prihatin (perhatikanlah), hadith yang mengatakan kita semua dari Muhammad adalah hadith palsu.

Dalam Injil Barnabas ditulis Roh Rasulullah saw DIJADIKAN dan bukan ia sebahagian daripada Roh atau Nur Allah swt. Setelah Roh Rasulullah dijadikan, ia diletakkan di dalam sesuatu tempat yang istimewa. Ini bererti, tempat di mana Roh baginda diletakkan sudah ada sebelum Roh baginda dijadikan. Justeru (oleh sebab) itu, bagaimana bisa semua ciptaan dikatakan terjadi dari Roh Muhammad?.

Dikatakan juga Roh baginda dijadikan 60,000 tahun sebelum dijadikan langit dan bumi serta seisinya. Ini bererti Roh mempunyai umur maka bagaimana bisa ia sebahagian dari Allah swt?.

Masalah dengan fahaman ini terutama ialah mereka mentafsirkan ayat yg mengatakan bahawa “RohKu” Atau “Allah swt adalah Nur langit dan bumi” secara “literal” (permukaan). Sebenarnya maksud ayat-ayat ini ialah Nur dan Roh itu adalah ciptaan Allah swt dan harus dimengertikan seperti berikut:

1. Allah adalah Nur langit dan bumi = Allah adalah Pencipta Nur langit dan bumi. (Sesudah itu, dalam ayat itu Allah swt menceritakan tentang Nur ini bukan tentang DiriNya.

Dan dalam penerangan saya, saya ada menulis bahawa Nur ini atau Pelita yang bersinar seperti bintang di dalam lapisan kaca merujuk kepada Loh Mahfuz (LM) bukan kepada Nur Muhammad. Juga Nur atau Pelita ini berada di dalam bekas maka bagaimana Nur Muhammad menjadi unsur apabila ia berada di dalam bekas atau lobang yang tidak tembus?)

2. Meniupkan RohKu = Meniup Roh ciptaanKu. Ini sepatutnya tafsiran ayat ini.

Harap anak-anak jelas berkenaan fahaman Nur Muhammad. Salam rindu dari Ayah, semoga insya-Allah kita bertemu di Jember untuk Seminar Dasar dan Syarahan lanjutan, aailmin ya Rabbal alamin.

 

Read Full Post »

Rio Benny Arya: Arief Prawira Kusumah
Assalamualaikum Ustadz. keterangan Arif Billah datang 1000 tahun sekali itu sumber keterangannya darimana ya ustadz?

Utd Hussien Abdul Latiff:
Ramai yang menunggu dalam abad 4 hijriah datangnya seorang mujadid yang membawa pembaharuan dalam bidang tasawuf kerana pada masa itu ramai yang menolak timbulnya fahaman Wahdatul Wujud, Nur Muhammad dan Tarikat. Namun yang datang setiap 100 tahun adalah mujadid yang membawa pembaharuan di bidang lain. Hanya di abad 14+ baru saya dimandatkan oleh Rasulullah saw untuk menjernihkan ilmu tasawuf dan mengembalikannya kepada Jalan Nabi-nabi. Timbulnya saya ssudah 1000 tahun berlalu dari abad ke 4 hijriyah.

Namun sebelum ini, ada tertulis di risalah Arqam Malaysia (Sebelum ditutup oleh kerajaan Malaysia) bahawa 1000 tahun sudah berlalu maka sudah sampai masanya seorang mujadid akan timbul dan mereka mengatakan itu adalah ketua mereka (gelaran “Abu Yah”). Apabila saya membaca itu, saya tahu itu tidak benar kerana mujadid yang akan datang 1000 tahun untuk menjernihkan bidang tasawuf adalah diri saya kerana saya-lah yang menerima mandat dari Rasulullah saw.

Tanda-tanda saya adalah mujadid yang dijanjikan (selain dari mandat yang diberi oleh Rasulullah saw) adalah seperti berikut:

1. Alhamdulillah beribu orang sudah di makrifatkan di seluruh dunia (Singapura, Malaysia, Indonesia, Australia, China, London dll).

2. Hampir 90% mencapai makrifatullah menerusi Youtube tanpa kehadiran saya. Ini adalah satu fenomena baru. Seperti juga al Quran, ramai mendapat hidayah dengan membacanya tanpa kehadiran Rasulullah saw.

3. Makrifatullah kembali semula menjadi “Awaluddin Makrifatullah”.

4. Tasawuf Jalan Nabi-nabi bersinar semula yang menekan kepada:
i. Pertama, makrifatullah.
ii. Sesudah itu Ibadah mencontohi Rasulullah saw dan para sahabat baginda kerana merekalah sebaik-baik ummah.

5. Ilmu makrifatullah disampaikan begitu mudah sehingga yang bukan Islam pun dapat memahaminya. Saya sudah menyampaikan ilmu ini kepada yang bukan Islam dan mereka dapat memahaminya serta mahu terus mendengar syarahan saya dan ada yang mahu bawa keluarganya sekali. Syarahan kepada mereka adalah dalam bahasa inggeris.

6. Di samping ilmu makrifat, ilmu berkenaan sakaratul maut, hati, jiwa, wisata jiwa (OBE), kasyaf dan terbuka mata ke3 yang belum pernah disampaikan dengan jelas lagi tersusun sebelum ini, sudah saya sampaikan.

7. Dzikrullah iaitu ingat kepada Allah swt tanpa berupa dan diumpamakan, sudah saya sampaikan dengan praktis atau latihannya sekali.

8. Ilmu makrifatullah yang disampaikan juga memperkuatkan Fatwa dari Malaysia berkenaan Wahdatul Wujud, Nur Muhammad dan Rabitah yang difatwakan sesat.

9. Sekarang kami sedang membuat projek “Balik ke pangkal jalan” untuk membantu penagih dadah (nakoba) , banduan, pesakit-pesakit tenat (terminal) dan mental (di Malaysia dan Indonesia) menerusi ilmu makrifatullah ini. Kami harap insya-Allah dapat memberi mereka ketenangan serta mengembalikan mereka kepangkuan masyarakat/keluarga sessudah mereka pulih kelak.

Sekira ini berjaya, insya-Allah kami akan cuba pula memperkenalkan ilmu ini kepada siswi dan siswa di pengajian tinggi dengan harapan mereka menjadi siswa dan siswi berwibawa ukrawi dan duniawi.

10. Kami juga sudah menerbitkan lebih dari 200 syarahan-syarahan khusus berhubungkait dengan ilmu makrifatullah di Youtube di mana setiap syarahan adalah lebih dari satu jam. Ini disamping buku-buku, lagu-lagu (3 Album CD) yang selalu kedengaran di radio Singapura sebelum subuh, serta puisi puisi khusus berkenaan ilmu makrifatullah.

Kalau kalian mempertikai semua yang tertulis di perengan (1) hingga (10) masih belum cukup menjadi tanda-tanda seseorang itu adalah Arif-Billah yang ditunggu-tunggu selama lebih 1000 tahun maka terserahlah.

Maka sayalah yang mengatakan mujadid yang berperingkat Arif Billah hanya datang 1000 tahun satu kerana mujadid yang dikatakan oleh Rasulullah saw yang datang 100 tahun satu itu hanyalah secara “am” (umum). Kalau tidak ada akan ada yang menuduh Rasulullah saw bohong, kerana tiada mujadid peringkat Arif-Billah dalam abad ke 5 hingga ke awal 14 yang membawa pembaharuan dalam ilmu tasawuf terutama ilmu maktifatullah.

 

Yusdeka:

Sampai tidak bisa berkomentar, kecuali hanya 😭 dan 😭 karena rasa syukur yang tak terhingga…

Dirumah sekarang saya punya anak kecil umur 14 tahun (adik dari suami anak saya karima). Suatu saat dia melihat buku makrifatullah dasar. Dia lalu bertanya dan minta diterangkan. Anehnya dia bisa langsung mengerti dan sangat senang sekali. Saking senangnya buku itu dia bawa kesekolahnya. Lalu guru agamanya melihat buku itu. Dia diinterogasi. Gurunya berkata: “jangan belajar makrifatullah, nanti kamu sesat dan gila.”. Tapi karena dia sudah mengerti, dia hanya tersenyum saja menanggapinya. Eh guru agamanya malah tambah marah. Sampai buku tersebut disita oleh guru agamanya. Anak itu hanya lapor dan tersenyum, karena buku makrifatullah dasar itu masih banyak dirumah. Seminggu kemudian buku itu dikembalikan oleh guru agamanya dengan tanpa berkata apa-apa.

Saat anak itu minta diajar dzikrullahpun dia bisa melakukannya dengan mudah dan rasanya enak katanya. Ketika dia bertanya tentang lauhul mahfuz dan takdir, suatu terminologi yang sangat lama saya cari maknanya sebelum bertemu dengan Ustadz Hussien, eh dia juga bisa menerima dengan lancar. Sekarang kalau ditanya tentang apa disebalik dinding, dia langsung jawab tanpa ragu: “Dzat”.

Dari itulah saya menjadi sangat yakin akan tugasan Arif Billah yang dipikul oleh Ustazd Hussien BA Latiff. Karena Beliau membawa lompatan besar dalam pelajaran tasawuf jalan nabi-nabi.

Ya Allah mohon sampaikan hadiah Al fatihah saya untuk Beliau Arif Billah… al fatihah….

Read Full Post »

Belasan tahun kucari yang ingin kucari.

Tapi aku tidak tahu apa yang kucari itu.

Puluhan BUKU t’lah kubuka dan kuintip,

Belasan GURU t’lah kudatangi,

Ratusan ribu dzikir t’lah kurangkai dan kuucapkan,

Beberapa gua dan petilasan t’lah kususuri,

Ribuan kilometer jalan t’lah kurayapi sampai larut malam,

Getaran dan Power yang paling kuat sampai paling lemah t’lah kulewati,

Tapi yang kucari-cari itu tetap bersembunyi entah dimana.

——

Namun, atas berkat Rahmat Allah, fajarpun merekah bagi sebuah keimanan.

Kunci yang kucari itu akhirnya mulai kutemukan.

Kuncinya ternyata ada di dalam BUKU kecil, sederhana, dan tipis ini…

Buku Sang Arif Billah Ustadz Hussien Bin Abdul Latiff.

Segala pencarianku jadi terhenti…

Ternyata, dengan mengetahui dan memahami yang kucari itu Dzat-Nya ada bersamaku, sungguh sangat melegakan. Tapi anehnya aku tidak terperangkap pada Pahaman Wahdatul Wujud dan Pahaman Nur Muhammad.

Dan sekarangpun saya hanya jadi orang biasa saja.

Saat lapar, saya makan.

Saat haus, saya minum,

Tiba waktu shalat, saya tinggal shalat (wajib walaupun sunnah)

Puasa alhamdullah bisa 5 hari perminggu, untuk setiap minggu.

Baca Al qur’an tempo-tempo juga kulakukan.

Saat tiba waktu bekerja, saya bekerja,

Saat sakit, saya berdoa dan berobat.

Saat punya masalah, saya tinggal berpaut: Naik, Serah, Tunggu (NST), dan masalahnya tidak pernah saya pikirkan sedikitpun,

Saat tidak punya masalah, saya tinggal ROC (Relax one Corner), dan Dzikrullah.

Minda selalu saya jaga agar tidak dimasuki oleh berbagai sampah dan sarap dengan cara yang sangat mudah yaitu mengingat Allah di dalam minda. Tidak perlu ada suara, umpama, dan rupa.

Tempo-tempo minda itu saya bersihkan dengan 3 x qulhu, 1x al falaq, 1x An Naas, dan 1x al fatihah.

Tatkala melihat dunia jadinya tak lebih dari Hanya Panggung Ilahi semata, dimana saya adalah penonton dan sekaligus juga sebagai pemain di dalam Panggung Ilahi itu.

Pemainnya hanya satu, yaitu Dzat-Nya.

Dzat mematuhi aturan Lauhul Mahfuz membentuk berbagai SIFAT.

Lalu setiap melihat berbagai Sifat, segera saja kunafikan Sifat itu dan kuisbathkan Dzat.

Itu jadi sangat melegakan sekali.

Karena ternyata Allah sendiri yang telah mengijinkan Sedikit Diri-Nya menjadi Dzat yang Wajibul Wujud bagi terzahirnya berbagai Sifat.

Dia yang mengatur Dzat-Nya berlakon,

Dia yang mengijinkan berbagai sifat tergerai,

Dia yang menakar dan mengukur kadar dari berbagai peranan,

Dia yang menempelkan bahan pelajaran (hikmah) pada setiap lakonan yang terbentang.

Dia yang mengijinkan Dzat-Nya berlakon BAIK

Dia yang mengijinkan Dzat-Nya berlakon JAHAT.

Sehingga lidah sayapun jadi kelu untuk bertanya, kenapa, seandainya. Mulut sayapun jadi tertutup dan terkunci untuk memutus-mutuskan dan menetap-netapkan sesuatu. Karena saya sadar bahwa saya juga hanyalah sebentuk sifat yang terzahir dari Dzat.

Lalu masih adakah masalah ?….

Read Full Post »

Pengenalan tentang ayat-ayat dan hadist tentang makrifatullah diatas tentu saja akan membawa impak atau pukulan yang amat dahsyat kepada jiwa kita. Pengenalan kita kepada Kebenaran tentang Allah itu sangat MENGEJUTKAN kita, sehingga akan membawa kita kepada sebuah KEADAAN dimana, air mata kita akan jatuh bercucuran, atau tubuh kita menggigil oleh rasa DINGIN yang amat sangat (bukan bergetar-getar karena karena adanya getaran yang mengendalikan tubuh) , atau muncul sebuah perasaan takut yang amat sangat yang muncul begitu saja di dalam hati kita, atau bisa juga muncul perasaan rindu dan cinta yang sangat pekat di dalam hati kita untuk beribadah kepadanya.

• “Engkau melihat mata mereka mencucurkan airmata disebabkan KEBENARAN yang mereka Ketahui sambil mereka berkata: Wahai Tuhan kami, kami beriman, oleh sebab itu tetapkanlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi. Al Maidah (QS 5: 83).

• “Orang-orang yang beriman itu adalah orang-orang yang apabila disebutkan nama Allah (mereka ingat kepada Allah) maka bergetarlah hati mereka. Apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya maka bertambahlah keimanan mereka. Dan mereka hanya bertawakal kepada Rabb mereka.” (QS. Al-Anfal: 2)

• Pengenalan kepada Allah swt itu melalui kesedaran yang jati di mana seorang itu benar-benar sedar atau DIKEJUTKAN kepada KewujudanNya atau KeesaanNya atau KebesaranNya, Saiyid Ahmad Ar Rifai, Benteng Ahli Hakikat Dalam Meniti Makrifat Kepada Allah, 42 (1994)

• Tegasnya dia sedang nyenyak dalam tidurnya bersama-sama orang yang tidur dan sedang mabuk bersama-sama orang yang mabuk. Kelak apabila terangkat kelalaian ini lantaran suatu pukulan dari herdikan kebenaran pada hatinya, barulah hatinya akan terbuka oleh seruan Allah menyerupai hati hamba-Nya yang Mukmin. Ibnul Qayyim, Roh, 410 (1996).

• Terangkat tutup yang menutupi sehingga jelaslah kenyataan kebenaran Allah pada semuanya itu dengan sejelas- jelasnya laksana mata memandang yang tidak diragukan lagi. Imam Ghazali, Ihya Ilumiddin Bk.1, 97 (1981).

• Sesungguhnya kamu berada dalam keadaan lalai dari (hal) ini maka Kami singkapkan daripadamu tutup (yang menutupi) matamu, maka penglihatanmu pada hari itu amat tajam. Qaaf (QS 50: 22).

• Ketahuilah bahawa Yang Maujud yang paling terang dan nyata ialah Allah Ta’ala. Dan ini menghendaki kepada Makrifatullah. Imam Ghazali, Ihya Ulumiddin Bk.7, 478 (1981).

• Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Quran yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gemetar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun. Az Zumar QS : 23)

Pukulan dari pengenalan kita kepada Allah ini, dengan pengenalan yang Jati, akan meninggalkan parut atau bekas luka di dalam hati kita. Luka yang akan kembali menganga dan berdarah ketika kita ingat kepada-Nya, ketika kita beribadah kepada-Nya, ketika kita merasa rindu kepada-Nya, ketika kita didera rasa cinta kepada-Nya, atau ketika muncul perasaan yang takut yang amat sangat kepada-Nya. Begitu juga ketika, tempo-tempo, kita merindui Rasulullah SAW, kita bershalawat untuk Rasulullah, air mata dan cairan ingus kita akan bercucuran dan meleleh tanpa bisa kita bendung.

Pukulan makrifatullah inilah yang akan membuat hati kita menjadi mudah untuk mengingat Allah di dalam ibadah shalat kita maupun di luar shalat. Ingatan kita menjadi fokus untuk hanya ingat kepada Allah. Seakan-akan ingatan kita kepada hal-hal lain selain dari Allah menyingkir dengan sendirinya. Sebab hati ternyata hanya bisa mengingat satu hal dalam satu waktu. Hati kita tidak bisa dihuni oleh dua penghuni dalam waktu yang bersamaan.

Read Full Post »

Older Posts »

%d blogger menyukai ini: