Feeds:
Pos
Komentar

(Nasihat Arif Billah Ustadz Hussien BA Latiff)

*PRINSIP / PANDUAN MELIHAT PERGOLAKAN DUNIA (ujian berlaku untuk ORANG LAIN)*

*A. Pertama (diterapkan jika ujian, kemalangan bagi orang lain tersebut tak berkait dengan kita secara langsung)*

  1. Allah SWT sudah tahu
  2. Allah SWT sudah mengizinkannya.
  3. Sudah ditulis dalam LM.
  4. Diam (masuk pintu belakang ROC [Relax One Corner])
  5. Semua berhikmah.

*B. Kedua (diterapkan bila mangsa (orang yang diberi ujian) mendatangi kita minta nasihat)*

  1. Allah SWT sudah tahu.
  2. Allah SWT sudah mengizinkannya.
  3. Sudah tertulis dalam LM
  4. Naik dan minta panduan dari Allah SWT untuk mengatasi masalah rakan mu itu.
  5. NST [Naik Serah Tunggu]
  6. Hanya nasihat apabila dapat panduan Ilahi sesuai dengan firman Allah swt bahawa Muhammad tidak berbuat sesuatu mengikut hawa nafsunya.

*C. Ketiga (diterapkan bila mangsa (orang yang diberi ujian) berkait dengan kita secara langsung seperti ahli keluarga kita yang dalam bahaya:

  1. Jangan bersungut kerana perkara jenayah sedang berlaku. Bersungut tidak akan memberhentikannya.
  2. Dia mesti redha yang dia dalam keadaan maksiat itu sedang berlaku.
  3. Dia mesti adjust berbuat sesuatu yang dapat menyelamat mangsa yang juga anaknya.
  4. Pertukaran bukan sebagai ABDAL (itu untuk sampai kpd peringkat orang-orang Allah) atau sebagai orang makrifat tetapi kepada BEDAL (orang biasa).
  5. Sesudah selamat anaknya, jangan menepok dada (menyombong)

Keterangan Utd Hussien Abdul Latiff: Anakku, sila lihat penambahan perengan C Ketiga.

Maka ada keadaan ketiga apabila orang yang terdekat dengan kita dalam bahaya kita boleh turun padang (pintu depan) seperti:

  1. Rasulullah saw apabila umat baginda dalam bahaya, baginda turun ke padang.
  2. Juga khidir turut turun ke padang (pintu depan) memberitahu muridnya Musa AS yang berada dalam kebingungan walaupun dia bisa diam di pintu belakang ROC.

(Nasihat Arif Billah Ustadz Hussien BA Latiff)

SIKAP ORANG MAKRIFAT DALAM MENGHADAPI PERGOLAKAN.
 

Apapun Peristiwa Lihat dalam Kacamata 4 prinsip:

  1. Kamu tidak wujud
  2. Dia bermain dengan Dzat-Nya
  3. Permainan-Nya mengikuti pelan induk-Nya [LM= Lauh Mahfudz]
  4. Pengertian tentang apa yg dipermainkan-Nya hanya dengan Dia

 

Baru kamu akan sadar bahwa:

  1. Allah yg mengurus
  2. Pengurusan ditangan-Nya
  3. Tidak ada sedikit pun campur tangan kita.

 

 

Maka anakku, dengarlah nasihat Ayah ini.

 

**Apabila KAMU sendiri diuji dengan ujian yang amat berat maka**:

  1. Pakailah 4 prinsip tadi.
  2. Duduk “pintu belakang” sambil melihat “pintu depan” seraya mengetahui tidak sedikitpun campur tanganmu atas apa yang sedang berlaku.
  3. Semua berlaku dengan kehendak-Nya. Tidak satu pun Dia lupakan walaupun lebih kecil dari atom. Kerana itu Rencana-Nya sempurna.
  4. Jangan cari pengertian kenapa kejadian yang dasyat itu berlaku kepadamu. Kerana ini boleh (bisa) membuat kamu jadi dunggu. Pasrah (berpaut kepada-Nya) kerana pengertian hanya dengan-Nya. Dan yakin bahwa atas setiap sesuatu yang ditetapkan-Nya ada Hikmah.

 

Tangisan dan doa Ayah sentiasa mengiringimu anakku sehingga Allah swt melepaskan kamu dari ujian mu…

 

 

Anakku lihat 4 bahagian ini:

  1. 4 prinsip:

1. Kamu tidak wujud

2. Dia bermain dengan Dzat-Nya

3. Permainan-Nya mengikut Pelan Induk-Nya (LM= Loh Mahfuz)).

4. Pengertian tentang apa yang dipermainkan-Nya hanya dengan Dia.

 

  1. Menghormati hak orang lain. Apa yg mereka lakukan bukan dengan kehendak mereka sendiri, tetapi mengikut apa yang sudah tertera di LM. Tiada pilihan untuk mereka melainkan melakukan apa yang sudah menjadi takdir kepada mereka. Justeru itu kita mesti menghormati mereka.

 

  1. Kita akan diuji mengikut kemampuan kita. Bila diuji hendaklah kita berpaut kepada-Nya.

 

  1. Keyakinan kepada Yang Ghaib dan pertolongan-Nya.

 

 

Rumusan Sikap:


Pertama
, kita tidak wujud dan dengan itu yang berinteraksi adalah DzatNya mengikut LM. Pengertian berkenaan drama ini hanya dengan Ilahi.
Kedua, kita mesti menghormati hak orang lain. Maknanya setiap orang diberi haknya  dalam LM iaitu skrip lakonannya dan hendaklah mereka berlakon mengikut skrip itu. Maka apa jua perbuatan termasuk keputusan yang dibuat mereka adalah kepatuhan kepada skrip itu dan tiada pilihan. Maka kita mesti menghormati mereka berlakon mengikut skrip mereka kerana itu adalah hak mutlak mereka.
Ketiga, setiap skrip ada ujian. Namun jangan risau semua ujian mengikut beban yang kita boleh pikul. Juga di sebalik setiap ujian ada hikmah. Justeru itu, berpautlah kepada Allah swt bila-bila masa dilanda ujian dan “take heart” (jangan risau) kerana ujian itu juga ciptaan dan tidak kekal. Bertahan sambil berpaut kepada Allah swt kerana dihujung perjalanan ada “rainbow” (pelangi) atau hikmah yang terbaik bagi kita kerana Allah Maha Bijaksana tidak berbuat sesuatu sia-sia. Kalau kita berpaut kepada-Nya, insya-Allah, kita adalah sabut yang tidak akan tenggelam.
Keempat, Yakinlah kepada Allah swt Tuhan Mang Maha Ghaib. Yakin yang tidak berbelah bagi, iaitu Haqqul Yakin. Yaitu Dia dekat lebih dekat dari urat nyawa dan memakbulkan doa.

 

Maka gunakanlah 4 bahagian di atas ini kepada perkara apapun yang ada disekitaran kita.

 

 

Apabila kita menggunakan 4 bahagian kepada perkara-perkara di atas ini maka fahamlah kita dari:

 

  1. Sudut pintu depan bahawa semua pelakon berlakon mengikut skrip masing-masing. Tiada pilihan melainkan mesti jalankan apa yang sudah tertera dalam LM. Bila datang ujian berpaut kepada Allah SWT dan yakin Dia akan menolong.

 

  1. Sudut pintu belakang, DzatNya berinteraksi mengikut LM.

 

 

Rahsianya di sini ialah apabila anakku sudah faham 4 bahagian yang diterangkan di atas ini maka akan hilanglah amarah anakku dan digantikan DENGAN sifat KELEMBUTAN seperti Rasulullah SAW. Beliau orangnya sangat lembut dan tidak pernah meninggikan suara kepada sesiapa pun.

 

Justeru itu, 4 bahagian kini menjadi 5 bahagian:

  1. Lihat dalam bingkai 4 prinsip.
  2. Menghormati hak orang.
  3. Ujian.
  4. Keyakinan yang tidak berbelah bagi.
  5. Kelembutan.

Maka ketahuilah anakku bahawa kebanyakkan orang-orang Allah SWT mempunyai kelembutan hati. Inilah rahsianya.

(Nasihat Arif Billah Ustadz Hussien BA Latiff)

DIAM dalam MASA PERTUKARAN

Ayah: Anakku, bagi kamu yang sudah mendapat KESEDARAN YANG JATI hasil dari gegaran melalui ilmu makrifat yang kamu perolehi, maka inilah detik permulaan ujian Allah SWT kepadamu sesuai dengan firman-Nya: ”jangan kamu kata kamu sudah beriman sebelum Aku mengujimu [1].

Ujian pertama mu ialah Dia akan menghancur kesemua kehendakmu sehingga tidak sedikit pun tinggal. Maka jadilah kamu seperti tempayan pecah yang tidak mengandungi air setitik pun, atau bola yang disepak-sepak, atau mayat yang dimandikan [2].

Sesudah itu baharulah digantikan kehendakmu dengan kehendak-Nya dan jadilah kamu seorang “abdal”, boneka atau pekakas Allah SWT. [3]

Pada masa penukaran (transit) ini hendaklah kamu sentiasa adjust mengikut kehendak-Nya disamping redha dan tidak bersungut.

[1] Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? ﴾Terjemah QS Al ‘Ankabut:2 ﴿

[2] Selepas pengalaman ini akan bertambah hancurlah “hati” kamu sehingga hapuslah hawa nafsu dankehendak kamu umpama tempayan yang pecah yang tidak mengandungi air walau setitikpun. Syeikh Abdul Qadir Al Jilani, Futuh Ghaib, 23-24 (1990).

[3] “Abdal” (perkataan diambil dari perkataan “Badal” yang bermakna “pertukaran”) [Perubahan paradigma / shifting paradigm] Syeikh Abdul Qadir Al Jilani, Futuh Ghaib, 26 (1990).

 

Diam merangkumi:

  1. Tiada rungutan
  2. Redha
  3. Adjustment (kesesuaian)

Sudah diterangkan bahawa dalam masa ini Allah swt akan menguji kamu sehingga kamu tiada berkehendak sama sekali (kehendak Nol). Maka selagi masih ada kehendak kamu selagi itu kamu akan diuji. Maka fahamkanlah bahawa lama sesuatu ujian yang kamu alami adalah kerana lambat adjustment (kesesuaian) kamu. Kerana itu Allah SWT berfirman kepada Rasulullah SAW untuk menjadi yang pertama-tama menyerah diri. Allah SWT juga ada berfirman kepada semua orang yang berfirman untuk menyerah diri.

Sesudah kamu dapat menyesuaikan diri kamu serta sudah “settled down” (udah mantap) maka Allah SWT akan menganti kehendak kamu dengan kehendak-Nya sesuai dengan firman-Nya bahawa Dia-lah yang menanamkan keimanan dengan tangan-Nya ke hati orang-orang-Nya.

Maka inilah peringkat ke 4 dalam Diam.

  1. Pertukaran (abdal):

Kamu sudah berubah dan perubahan kamu dapat disaksikan oleh orang sekelilingmu. Kamu lebih sopan, baik hati, penuh kasih sayang, jujur, lembut, suci (innocence), rendah diri, rajin, kuat serta bersungguh-sungguh beribadah kepada Allah SWT dan benar-benar takut kepada Allah SWT. Bukan sahaja itu, kamu disenangi orang ramai, orang merasa aman dengan kamu dan ada juga yang menyayangi kamu kerana ketulusan kamu. Apabila kamu dan orang sekeliling kamu sudah saksikan perubahan kamu yang menakjubkan maka kamu sudah siap untuk ke peringkat ke 5.

Apabila kamu sudah mantab dalam peringkat ke 4 pertukaran (abdal) maka hendaklah kamu “blend-in” (persemaran) dengan kesekitaran mu. Ini peringkat ke 5 seperti Bunglon (binatang atau unggas yang dapat bertukar warna mengikut kesekitarannya).

  1. “Blend-in” seperti Bunglon.

Walaupun kamu dan orang sekelilingmu dapat menyaksikan perubahanmu yang menakjubkan namun kamu belum diberi tugasan. Maka hendaklah kamu hidup seperti orang biasa yang tiada kelebihan apa-apapun.

Banyakkanlah ROC (Relax One Corner)  serta DZIKRULLAH diperingkat ini, serta perkemaskan ibadah mu supaya dapat beribadah lebih berkesan kepada Allah SWT.

Diperingkat ini juga kamu mesti berlatih tentang Wisata Roh atau Jiwa dan Gembling Tenaga kerana pada peringkat ini “the chances of success are great” (peluang untuk berjaya amat baik). Dalam pada masa yang sama kamu juga bisa mengalami kasyaf dan terbuka mata mu yang ke 3.

Namun kamu tetap “blend-in” seperti Bunglon dan jangan meminta-minta kamu dinaik taraf. Tak ada kerja jangan cari kerja. Lihat Wais Al Qarni blend-in sebagai penjaga binatang ternakan tiada orang tahu, dan keluar hanya bila diberi tugasan. Juga khidir blend-in sebagai manusia biasa dan hanya keluar bila diberi tugasan. Sesudah tugasan mereka hilang kembali.

Seperti ustaz “Blend-in” 1978 hingga 1990.

Dengan selesainya Artikel “IQRA, Membuka Cakrawala, Membangun Peradaban”, maka SELESAI pulalah TUGAS saya di Blog ini.

Saya mohon pamit untuk tidak mengisi Blog ini lagi dalam waktu yang LAMA. Semua komentar juga bebas masuk dan tidak akan dimoderasi.

Saya akan duduk Relax One Corner (ROC) sambil membina Base Camp. Saya akan membenahi kembali ibadah-ibadah saya yang selama ini banyak tercecer dan terabaikan…

Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabaraakatuh…

Cilegon, 18 Januari 2017

Dengan begitu, maka tidak sedikitpun ruang bagi mereka untuk mengangkat harkat dan martabat diri mereka. Karena mereka hanya sekedar DIKENAI oleh rencana yang telah ditetapkan oleh Allah di Lauhul Mahfuz. Begitu yang tertera di Lauhul Mahfuz, maka begitu pulalah yang akan mereka alami dan lakukan di kehidupan sehari-hari di alam dunia.

Tidak ada peran apa-apa yang dapat mereka ciptakan dan lakukan sendiri yang terlepas dari Lauhul Mahfuz itu. Karena mereka sadar bahwa pada hakekatnya mereka memang tidak wujud. Yang wujud adalah Dzat-Nya yang sedang berlakonkan dan berbajukan sifat-sifat.

Mereka akan ridha terhadap apapun juga yang akan menimpa mereka. Tidak ada lagi tanya KENAPA yang terlontar dari mulut mereka. Tidak ada pula kata SEHARUSNYA yang akan mereka lontarkan ketika mereka melihat dan mengalami suatu masalah. Mereka tidak memikirkan dan menetapkan hal-hal yang memang tidak perlu mereka pikirkan dan tetapkan. Karena memang mereka tidak punya hak untuk memikirkan dan menetapkan sesuatu yang sudah ditetapkan direncanakan oleh Allah.

Terhadap apapun yang terjadi, mereka hanya menjadi TAKJUB akan kehebatan rencana yang telah Allah buat dan tetapkan. Mereka hanya melihat Lauhul Mahfuz yang sedang BERJALAN menerusi Waktu. Di dalam setiap kejadian itu ada pula berita, ada pelajaran, ada hikmah yang ditujukan untuk mereka sebagai bahan untuk BELAJAR tentang kehidupan.

MATA mereka melihat dimana-mana ada KALAM ALLAH, ada WADAH tempat keluarnya Bahasa yang disebut Bahasa Kalam. Sebuah bahasa yang sangat jelas, sejelas terangnya cahaya matahari, sejelas dinginnya gumpalan es, sejelas panas api yang membakar, sejelas goncangan gempa yang mengayun-ayun, sejelas tsunami yang bergulung-gulung, sejelas darah yang mengalir di dalam pembuluh darah, sejelas nafas yang bergerak keluar masuk paru-paru. Sejelas alam yang terkembang dan tergelar berikut dengan segala tingkah dan kurenahnya.

Mereka membaca semua bahasa Kalam itu dimanapun mereka berada dan kapanpun bahasa kalam itu terpancar keluar dari mulut-mulut Kalam Allah yang sangat banyak dan beragam jumlahnya. Mereka membacanya dengan sangat antusias. Karena memang bahasa Kalam itu ditujukan Allah untuk mereka. Untuk MANUSIA. Bukan untuk hewan, bukan untuk tumbuhan, dan bahkan bukan untuk syaitan.

Namun begitu, ketika MATA mereka melihat Kalam-Kalam Allah itu bertingkah dan berkurenah, MATA HATI mereka juga sudah sangat tajam untuk melihat bahwa dibalik semua Kalam Allah itu, yang SEBENARNYA, yang SESUNGGUHNYA, hanya ada Dzat-Nya yang sedang menjalankan PERAN. Sang Pemeran Tunggal. Bahwa Kalam-kalam itu pada hakekatnya tidaklah Wujud. Karena yang wujud adalah Sang Pemeran Tunggal itu. Dzat-Nya. Dzat yang berasal dari SEDIKIT DIRI-NYA yang telah disabda-Nya dengan Firman Kun.

Sedangkah HATI (MINDA) mereka berisikan hanya satu Penghuni saja, yaitu INGATAN kepada ALLAH (Dzikrullah). Hati mereka hanya akan mereka isi dengan ingatan kepada Allah sahaja.

JIWA (RUH + HATI) merekapun menjadi TENTERAM karena mereka sudah tahu bahwa Allah lah yang sedang bermain-main, bersenda gurau, bercanda ria dengan Dzat-Nya sendiri. Dengan sedikit Diri-Nya yang telah dia tetapkan menjadi Dzat Wajibul Wujud bagi tergelarnya semua pagelaran Gurau Senda Ilahi itu.

Karena mereka sudah paham bahwa Allah lah yang sedang bergurau senda dengan sedikit Diri-Nya Sendiri, tentulah Dia tidak akan Dzalim. Dia mau dzalim kepada siapa?. Dia sedang bermain-main dengan sedikit Diri-Nya sendiri kok?. Kalau Allah Dzalim berarti ada sesuatu selain dari Diri-Nya yang wujud yang didzalimi-Nya. Ini kan tidak. Yang wujud kan Hanya Allah. Yang Dia permain-mainkan hanya Sedikit Diri-Nya pula. Tentu Dia tidak Dzalim…

Selanjutnya, bila sedang TIDAK ADA TUGASAN, hari-hari mereka akan mereka isi dengan ibadah-ibadah seperti yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW. Atau paling tidak mereka akan memperkemaskan diri mereka dalam beribadah kepada Allah, selain yang wajib-wajib, seperti misalnya:

1. Banyak Duduk di Base Camp JANGAN TURUN (JANGAN BUKA MATA).
2. Rutin Shalat Tahajud 20 Rakaat dan 3 witir.
3. Rutin Puasa selama 5-6 hari dalam seminggu, kecuali dua Hari Raya dan 3 hari Tasyrik.
4. TURUN dari Base Camp hanya untuk Membaca Al Qur’an / Nazaman, atau untuk menjalankan tugas-tugas sebagai suami / istri, bapak / ibu, dan tugasan untuk mencari nafkah bagi keluarga.
5. Tiada kerja jangan cari kerja (misalnya kerja tambahan nak ingin mengajar makrifat dan sebagainya).
6. Relax One Corner dan Senyum Makrifat.
7. Takut dengan sebenar-benar takut kepada Allah.
8. Berpegang teguh kepada Allah swt.

Berpuashatilah kamu dengan apa yang ada padamu sehingga datang takdir Allah meninggikan taraf kamu. Syeikh Abdul Qadir Al Jilani, Futuh Ghaib, 64 (1990).

Sampai disini, maka berakhirlah Artikel IQRA ini dalam rupa bahasa Tulisan.

Billahi taufiq wal hidayah….
Wassalamualaikum warah matullahi wabarakatuh.

Cilegon, 18 Januari 2017…

SELESAI

OTORITAS yang mereka punyai itu telah membawa serta pula POWER yang pas yang mereka butuhkan untuk menyelesaikan masalah mereka itu. Sehingga begitu mereka menggerakkan tangan dan kaki mereka untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah mereka itu, mereka akan SELALU berucap: “Bismillahirrahmanirrahim, dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang”.

Dan mereka sangat sadar bahwa gerakan tangan dan kaki mereka itupun terjadi mengikuti rencana gerakan tangan dan kaki seperti yang sudah tertulis di dalam Lauhul Mahfuz. Tidak lebih dan tidak kurang. Setiap kali mereka melihat HASIL atau SOLUSI dari permasalahan-permasalahan mereka itu, maka mengalirlah ucapan-ucapan puja dan pujian mereka kepada Allah:

• Subhanallah….
• Alhamdulillah…
• Laa ilaha illallah…
• Allahu Akbar…
• Laa haula wala quwwata illa billah…
• Astagfirullahal adzhiem…,
• Dan ungkapan Thayyibah sebagainya.

Begitulah seyogyanya orang-orang yang sudah Makrifatullah akan bersikap. Ketika dia sakit, tanpa ada keraguan lagi, mereka segera saja dia akan berucap: INSYA ALLAH, saya sudah sembuh saat ini”. Dan selanjutnya mereka hanya akan menjadi penyaksi saja bagaimana penyakit mereka itu akan hilang dari tubuh mereka. Apakah untuk sembuh itu mereka terlebih dahulu harus masuk rumah sakit atau tidak, bagi mereka itu sudah tidak ada masalah lagi. Mereka hanya melihat semuanya sebagai sebuah hukum sebab dan akibat saja. Hukum yang yang saling berhubungan satu hal dengan yang lainnya, yang menyebabkan penyakit mereka itu sembuh atau terurai dean sendirinya.

Apapun yang mereka alami, berikut dengan proses solusi dari apa-apa yang mereka alami itu, mereka melihatnya sebagai Lauhul Mahfuz yang berjalan. Tidak akan terjadi sesuatu kalau itu tidak tertulis di lauhul Mahfuz. Dengan begitu, hilanglah segala kecongkakan dan kesombongan dari hati mereka. Mereka akan selalu MENDAHULUKAN ALLAH.

Tetapi, walaupun begitu, mereka tidak pernah menjadikan Allah sebagai Yang TERTUDUH yang telah menyebabkan masalah-masalah mereka itu terjadi. Ketika mereka DIKENAI untuk melakukan sebuah perbuatan jahat dan buruk, mereka tidak akan pernah berkata: “ini sudah takdir saya, Allah sudah menetapkan saya berbuat buruk dan jahat seperti ini”. Mereka tidak akan pernah berkata begitu. TIDAK AKAN. Karena kalau mereka berkata begitu, berarti mereka telah menjadi WUJUD. Padahal mereka sudah sadar betul dan sudah paham betul bahwa sebenarnya mereka adalah TIDAK WUJUD.

Walaupun AKIBAT dari perbuatan jahat dan buruk yang mereka lakukan itu telah menyebabkan kesengsaraan baginya, mereka kehilangan harga diri, mereka direndahkan dan disakiti oleh orang lain, air mata mereka jatuh berderai-derai, NAMUN mulut mereka tetap DIAM. Mereka juga tidak merungut dan tidak ngedumel di dalam hati. Karena memang sebagai tanda-tanda ketidakwujudan itu, salah satunya adalah dengan cara diam dan tidak berkata-kata.

Begitu pulalah halnya dengan Do’a dan Usaha yang banyak digembar gemborkan orang sebagai sarana untuk untuk menguncangkan Arasy Tuhan agar Nasib kita bisa berubah menjadi Lebih Baik. Ungkapan-ungkapan sebagai berikut sangat kental sekali kita dengar dalam keseharian kita:

• Berdo’alah, jangan diam saja. Karena do’a itu akan mengubah keadaanmu.
• Berdo’alah karena Allah sudah berjanji untuk mengabulkan do’a hambanya yang berdo’a kepada-Nya.
• Lazimkanlah kamu berdzikir Tasbih, Tahmid, Tahlil agar kamu menjadi orang yang BERUNTUNG.
• Perbanyaklah sedekah agar rezki kamu ditambah oleh Allah dengan berlipat ganda.
• Perbanyaklah membaca Surat Waqiah, agar kamu mudah rezki.
• Ubahlah Nasibmu dengan mengubah Usahamu.

Bagi orang-orang yang buta, tuli, dan tidak paham, do’a dan usaha mereka itulah yang MENDAHULUI, barulah setelah itu Allah akan MERESPON Do’a dan Usaha mereka itu dengan cara Allah sendiri. Seakan-akan setiap saat Allah adalah pihak yang PASIF menunggu Doa dan Usaha mereka. Begitu ada doa dan usaha dari mereka, maka setelah itu barulah Allah merespon do’a itu untuk mengabulkannya sebagian atau seluruhnya, sehingga nasib mereka yang berdoa dan berusaha itu berubah.

Akan tetapi bagi orang-orang yang sudah berpandangan yang sangat tajam dalam mengenal hakekat dan makrifat, mereka akan selalu MENDAHULUKAN ALLAH. Bahwa do’a dan usaha yang mereka lakukan semata-mata hanyalah sebagai pendzahiran atas apa-apa yang telah tertulis di Lauhul Mahfuz dan telah direncanakan oleh Allah sejak Firman Kun. Tidak ada yang baru dari do’a dan usaha mereka itu. Dan tidak ada pula yang baru dari hasil dari do’a dan usaha mereka itu.

Mereka sudah sangat paham bahwa doa dan usaha mereka itu dengan hasil yang didapatkan dari do’a dan usaha mereka itu, semuanya berada dalam satu paket yang tak terpisahkan. Bahkan agar mereka bisa berdo’a dan berusaha itu, mereka paham pula bahwa Allah telah menetapkan segala persyaratan untuk terlaksananya do’a dan usaha mereka itu. Misalnya mereka masih bisa bernafas, jantung mereka masih berdenyut, mereka tidak lumpuh.

Dan yang paling penting lagi adalah bahwa mereka masih DIILHAMKAN atau masih diingatkan untuk berdo’a dan berusaha pada saat-saat tertentu. Sebab barang siapa yang sudah dituliskan bahwa mereka tidak akan berdoa dan tidak akan berusaha, maka mereka juga tidak akan diilhamkan dan dingatkan untuk berdo’a dan berusaha itu.

Untuk terkabulnya do’a mereka itu, dan agar usaha mereka itu bisa menghasilkan sesuatu, mereka juga paham bahwa Allah sudah mengatur pula segala prasyarat yang dibutuhkan untuk itu. Misalnya, pada saat itu tidak terjadi gempa bumi, tidak terjadi bencana alam, matahari masih bersinar dengan teduh, hujan masih turun membasahi bumi, dan berbagai prasyarat lainnya. Dan kesemuanya itu sudah ditetapkan sejak firman Kun.

Bersambung ke Bagian Terakhir…

Oleh sebab itu mari kita lihat dari mana awal dari semuanya itu datang dari pandangan kacamata Makrifatullah. Arief Billah Ustadz Hj. Hussien BA Latiff telah membukakan Rahasia itu dalam beberapa syarahan Beliau.

Koncinya adalah, kita TIDAK BISA MENDAHULUI ALLAH.

Apapun juga yang kita lakukan dan ucapkan, apakah itu kalimat-kalimat motivasi seperti diatas, pikiran positive, ketenangan pikiran, dan sebagainya, semuanya itu DIDAHULUI oleh TELAH tertulisnya apa-apa yang kita lakukan itu di Lauhul Mahfuz sejak Firman Kun. Tanpa ada rencana yang sudah tertulis itu, maka kita tidak akan pernah bisa melakukannya.

Apa-apa yang terucap dari mulut kita, maka seperti itu pulalah yang sudah tertulis di Lauhul Mahfuz. Waktu hanya menjadi unsur pemantik (trigger) saja agar ucapan kita itu keluar dari mulut kita. Sebelum waktunya, ucapan itu masih dalam bentuk rencana. Begitu hari H, jam J, detik D berdentang, maka ucapan itupun mengalir dari mulut kita tanpa ada distorsi sedikitpun dari rencana yang sudah ditetapkan itu. Semuanya begitu. Tidak ada kecuali.

Hanya saja ada beda antara orang yang sudah tahu dan yang sudah makrifat kepada Allah dengan orang-orang yang masih buta dan tuli dalam memahami proses ini.

Bagi orang-orang yang masih buta dan tuli, orang-orang yang masih tidak tahu, maka pikiran-pikiran positive yang di lakukan itu, atau ucapan-ucapan motivasi yang di sampaikan itu, semuanya mereka kira adalah sebagai hasil dari buah pikiran mereka sendiri. Artinya pikiran positive itu mereka anggap bahwa mereka sendirilah yang menciptakannya.

“Sayalah yang berpikiran positive…”,
“Sayalah yang berperilaku positive…”,
“Sayalah yang bertindak positive…”,
“Sayalah yang telah mengubah usaha saya kearah yang positive…”,
“Sehingga wajar saja saya juga mendapatkan hal-hal yang positive dari apa-apa yang saya lakukan itu”, umbar mereka dengan gagahnya. Angkuh sekali.

Ketika mereka menginginkan sesuatu, mereka akan berkata: “aku sudah mendapatkan keinginanku itu pada saat ini. Semesta sudah mengabulkannya”.

Ketika mereka sakit, mereka cukup berkata: “aku sudah sembuh dari sakitku pada saat ini”. Kalau mereka beragama, mereka akan menambahnya pula dengan kata-kata: “Tuhan sudah mengabulkannya”.

Ketika mereka bermasalah, mereka akan berkata: “aku sudah tahu jawabannya, aku sudah tahu solusinya, aku sudah bisa menyelesaikannya. Tuhan sudah membantuku untuk menyelesaikannya”.

Ketika ada orang yang lain yang sakit, lalu mereka berkata: “aku akan mendo’akanmu agar Allah kembali menyehatkanmu seperti sediakala”.

Lihatlah betapa angkuhnya ucapan-ucapan mereka yang seperti itu. Seakan-akan Allah adalah suruhan mereka. Mereka seakan-akan bisa MENDAHULUI ALLAH.

Kalau memang apa-apa yang mereka ucapkan itu benar-benar terkabul, maka disitulah nikmatnya mereka mengaku dan membesarkan diri mereka. “aku do’akan mereka, aku motivasi mereka, aku rubah mind set mereka menjadi postive, sehingga “Alhamdulillah” Allah mengabulkankannya. Pakai kata alhamdulillah pula mereka untuk menambah getar keakuan mereka itu.

Akan tetapi, kalau orang-orang yang sudah CELIK, orang-orang yang sudah tidak buta dan tidak tuli, orang-orang yang sudah tahu, orang-orang yang sudah bermakrifat kepada Allah, mereka akan berkata lain. Mereka sudah paham dari mana datangnya pikiran positive itu. Mereka juga sudah paham kenapa mereka bisa mengucapkan kalimat-kalimat motivasi yang bernuansa positive itu dengan lancar. Dan mereka juga sudah tahu, kenapa pikiran mereka yang positive itu bisa terkabul dalam waktu yang tidak begitu lama. Ada pengkabulan dan pendzahiran dari pikiran dan kata-kata positive yang mereka ucapkan itu.

Mari kita lihat prosesnya.

Ketika mereka punya masalah, dengan takjub mereka melihat bahwa masalah itu sudah tertulis di Lauhul Mahfuz sejak Firman Kun. Dengan penuh rasa takjub pula, mereka segera saja bergegas untuk berkata: “INSYA ALLAH, dengan Izin dan Perkenan Allah, masalah saya sudah selesai saat ini”.

Saat mengucapkan kalimat ini, mereka sudah menyadari dengan penuh bahwa kalimat yang mereka ucapkan itupun sudah tertulis pula di Lauhul Mahfuz sejak Firman Kun, persis dengan apa yang mereka ucapkan itu.

Selanjutnya, karena sudah tertulis, dan mereka diberikan pula OTORITAS untuk mengucapkannya, maka tentu saja solusi dan jawaban-jawaban dari masalah mereka itu juga sudah tertulis pula di Lauhul Mahfuz. Waktulah yang mendzahirkan masalah mereka itu, waktu jugalah yang mendzahirkan pikiran positive dan ungkapan-ungkapan mereka yang bernuansa postitive itu, dan waktu pulalah yang mendzahirkan solusi-solusi dari permasahan mereka itu.

Cara selesainya masalah mereka itu bisa pula mereka lihat dengan sangat takjub. Masalah mereka itu bisa selesai dengan jalan mereka dipertemukan dengan jawaban yang sangat jitu dari permasalahn mereka itu. Atau bisa pula masalah-masalah mereka itu cair dan longgar dengan sendirinya seiring dengan berjalannya waktu. Seakan-akan cair dengan sendirinya.

Mereka bisa melihat dengan sangat tajam bahwa masalah yang mereka hadapi itu semata-mata mereka hanyalah dikenai oleh masalah itu. Karena memang masalah itu sudah tertulis harus mengenai mereka pad waktu yang sudah ditentukan.

Begitu juga pikiran positive atau ucapan-ucapan positive yang mereka ucapkan itupun mereka juga sudah tahu bahwa pikiran dan mulut mereka hanya sekedar sebagai alat untuk untuk memikirkan dan mengucapkan hal-hal yang positive itu saja. Mereka hanya TERKENA sebuah rencana yang sudah ditetapkan.

Begitu mereka mendzahirkan pikiran dan ucapan-ucapan positiv itu, maka saat itu mereka merasa seperti telah diberikan KUASA atau OTORITAS oleh Allah untuk menyelesaikan permasalahan yang sedang menimpa diri mereka itu. Akan tetapi, walaupun mereka ada kuasa itu, ucapan mereka yang terucap dari mulut mereka tetap saja ucapan-ucapan yang MENDAHULUKAN Allah dengan ungkapan INSYA ALLAH. Ucapan mereka SELALU diawali dengan INSYAALLAH. Dengan berkat Ijin dan Perkenan Allah…, maka ini dan itu sudah terjadi.

Bersambung…

%d blogger menyukai ini: